Loading...
Latest Posts

Minggu, 02 Mei 2010

di ajak suami pijat erotis

Ma kata temen temen kalo sebelum ngeseks kita pijat dulu itu enak lho !...Suamiku nyeletuk minggu pagi di tempat tidur hotel.
Halah kok aneh aneh sih pa…ML ya ML kok rumit rumit banget…Kataku menyusup di ketiaknya.

Bukan gitu ini kan kata temen temen, ada rasa deg degannya….Katanya lagi.
Trus yang mijat cewek ato cowok..pasti cewek yaaa…dasar lelaki maunya enak sendiri…huh….”Kataku menggerutu sambil melempar bantal.

Yo wis yowis…yang mijat cowok…biar kamu seneng…
Ogah ah…geli..gak biasa pa…gak mau..udah deh ngapain sih aneh aneh.
Lah udah dibilangin cari variasi baru kok…kan Cuma mijat apa sih salahnya. Gimana ? kita coba yuk…Rayunya setegah mendesak.

Ok tapi pagi ini aja, males kalo udah keluar balik tiduran lagi. Sungutku. Aku pikir nggak masalah dipijit tuna netra meski cowok. Toh dia nggak bisa melihat tubuhku.
Suamiku menelepon temannya yang sudah biasa pakai jasa pijat. “ Ok setengah jam lagi dia nongol, kamu bukain pintu ya ma, aku mandi dulu.
Hmmmm…”jawabku males malesan.
Kling..suara bel di pintu kamar hotel menandakan si tukang pijat udah stand by di depan pintu. Haduh cepet banget sih si tukang pijat ini. Gue kan masih pengen tiduran…

Sambil membetulkan tali lingerie ku yang melorot ke bawah aku membuka pintu. Hoohhh!! Aku gelagapan karena ada cowok ganteng berdiri tegak didepanku. Aku agak panik karena dibalik lingerie, aku tidak memakai apa apa. “ Eh..ummm.. mas salah kamar kali…” Kataku sambil sibuk menutupi dadaku. Salahku sendiri mengapa aku tidak mengintip dulu siapa yang datang.
“Nggg..maaf saya mendapat pesanan untuk pijat ke kamar ini…”Kata si ganteng sambil sedikit mengangguk.

“Oooohhh… bentar ya mas…”Sambil pintu kututup sedikit aku lari ke suamiku di kamar mandi. “ Ssssst pa! kok yang mijit bukan tuna netra ? Gimana sih ? Papa aja yang nemuin. Atau batalin aja pa..masih muda lagi. Kataku sambil merengut.
“Begitukah ? Ok aku kesana..”Suamiku keluar kamar mandi dengan hanya memakai handuk, sementara aku mencari kimono agar tubuhku agak tertutup.
Sambil menalikan kimono aku lihat si ganteng sedang duduk dan berbicara dengan suamiku. Lho gimana sih kok disuruh masuk..

“Memang Doni yang memijat ma, barusan aku nelpon Rudi kalo yang mijat memang cowok. Udah gak papa kita coba saja.Bentar lagi juga datang yang cewek “
“Lho memangnya dua yang mijat ? “Tanyaku.
“Benar bu..cowok di pijat cewek, cewek dipijat cowok..prosedurnya memang gitu.
Ditempat tidur yang sama kok, jadi ibu nggak usah kuatir.”Kata Doni berusaha menjelaskan.

Benar juga tak lama kemudian datang pemijat cewek, hmmm sexy cantik, aneh juga pemijatnya cantik dan ganteng. Ok lah gak ada salahnya di coba, pengen juga sih ngrasain dipijat cowok ganteng. Hitung hitung satu sama dengan suami.

“Lalu aku harus pake apa ? lingerie ini aja cukup ? Tanyaku. “Tidak apa apa bu, malah mudah nanti mijatnya.

Suamiku yang gendut sedang keasyikan dipijat, malah baru 5 menit sudah mendengkur. Si pemijat cewek Cuma senyum senyum melihat suamiku. Si Donny mulai mengurut telapak kakiku…hmmm enak juga. Perlahan mulai naik ke paha.

“Maaf bu bisa saya pijat bagian ini ? “

Hm..sopan juga si ganteng ini, aku Cuma mengangguk. Tangannya mengarah ke atas, perlahan jemarinya menekan pantatku. Ternyata memang enak sekali dipijat apalagi kalo ganteng begini. Hehehhe boleh juga ide suamiku.

“Sekarang pake lotion ya bu.., tidak apa apa saya pijat sisi paha dalam ? Bisiknya. Aku kembali mengangguk. Perlahan tangan Donny menggosok dan menekan pahaku…hhhh geli geli enak…aku merasa badanku menghangat. Kemudian punggungku digosok pelan..uhhhh gila enak banget.

“Maaf branya bisa dilepas bu biar mudah..Donny gak bakalan aneh ane kok” Kali ini si pemijat cewek ikutan bicara. Aku pasrah ketikaDonny melepas kaitan bra-ku. Kali ini tangannya menggosok ke tepi buah dadaku..hiii merinding tapi enak..

“Pak…pak…kita pindah ke bath up ya…bapak saya pijat dengan air panas dulu.

Cuma bentar kok nanti balik lagi. Suamiku bangun dengan malas malasan.

“Enak ma ? “ tanyanya melirik ke padaku.
“Apa ibu sudah diberitahu kalo pijat ini termasuk pijat erotis” Bisik Donny ketika suamiku sudah di kamar mandi“Hah…erotis ? maksudnya ?”tanyaku agak kaget. “Maksudnya pijatan saya ini untuk membuat ibu bergairah bercinta dengan bapak, kan tujuannya pijat ini emang begitu..”Kata Donny mengingatkan
“Hmmm ok bolehlah dicoba aja, dan jangan panggil aku bu Don…mbak aja…” Aku pikir gak ada salahnya dicoba kayak apa sih pijat erotis ini.
“ Maaf tahap pertama saya harus memijat paha bagian dalam mbak…nggak usah kaku ya mbak..santai saja” Jemari Donny sedikit menyentuh bibir vaginaku. Aduhh enak sekaleeee….!! Jemari Donny mulai menekan daerah sekitar vaginaku dan sesekali ibu jarinya nggosok klitorisku. Tubuhku memanas.

Aku sebenarnya malu, tapi rasa enaknya membuatku lemas dan enggan menolak. Kali ini Jemari Donny menyelusup ke dalam vaginaku..duhhhh kok enak banget sih…tidak terasa pantatku menungging karena mengejar sentuhan jemari Donny yang menggila ! Aduh nikmat banget jarinya masuk. Rasanya seperti disetubuhi dari belakang.

“Maaf mbak saya boleh lepas kaos ? panas soalnya.” Tanpa menunggu persetujuanku dia melepas kaosnya. “ Sekarang balik badan ya mbak…”

Ups ! mataku nanar melihat six pack perutnya, gila sexy banget cowok ini. Dadanya bidang lagi. Seumur umur baru kali ini aku melihat laki laki sexy sangat dekat dengan tubuhku, dan mengocok vaginaku lagi…how lucky I am…
Mataku melirik ke kamar mandi takut kalo suamiku tiba tiba keluar.

“Maaf saya bisa melangkah ke tahap dua ?”Bisiknya serak. Aku cepat cepat mengangguk. Duh ngapain pake Tanya segala.

Tiba tiba tangan Donny mengarah ke buah dadaku yang ternyata sudah terbuka lebar, entah bra-ku terlempar kemana… sialan gara gara terangsang aku sampai nggak sadar.

Pelahan dia meremas lembut dadaku sambil sesekali menggosok putingku..aku benar benar pasrah keenakkan. “ Yg ini tahap ke tiga…..” Bisiknya sambil mendekatkan wajahnya ke payudaraku.

What !!! enak banget kulumannya…lebih jago dari suamiku…. Gila gila jemarinya menggosok klitorisku. Belum pernah aku melakukan gaya ini bersama suamiku. Tak terasa aku merintih..sungguh aku tidak bisa menahan kenikmatannya. Selama ini aku belum pernah orgasme..apa aku nanti bisa mendapatkannya ? uhhhh.

“Don…tahap yang ke empat seperti apa…? Bibirku gemetar.
“Kita coba ya mbak…santai aja” Donny melepas kulumannya dan menggeser tubuhnya ke antara pahaku. Terlihat benjolan di boxernya sungguh besar… hmm seperti apa ya…
“Perlahan wajahnya menuju vaginaku !!! hah oral !!! aku kaget tapi pasrah…jujur pengen tahu rasanya di oral itu gimana sih…aku sedikit menjerit ketika lidahnya menari di vaginaku…oh my God…!! Enak…oh enak…enak sekali !!.

Tanganku menekan kepalanya, sambil mataku melirik kekamar mandi…aduh jangan keluar jangan keluar…aku berharap suamiku tertidur di bath up.

“Sebenarnya prosedur tahapannya berhenti sampai disini….tapi kalo mbak ingin mencoba tahap kelima bisa saya teruskan..”bisiknya lagi.
Aduhhhh tanggung amat sih….” Teruskan ….gak papa“ Bisikku sedikit agak memerintah. Apa maksudnya berhenti ditengah jalan begini… menyiksa tau ! Aku juga sudah tahu tahapan selanjutnya, kemana lagi kalo nggak intercourse… sebodo amat.. kembali aku lirik pintu kamar mandi…jangan keluar…awas kalo keluar !!

Aku lirik Donny melepas boxernya…aduhhh ganteng dan besar banget batangnya, jauh dibanding punya suamiku. Dengan cepat Donny memasang kondomnya… good boy…safety first…

Aku sudah kehilangan akal sehat, perlahan Donny menggosokkan batang gantengnya ke klitorisku…duhh enaknya..

”Masukkan Don…masukkan” Bisikku sambil menarik kepalanya, aku ingin mencium cowok ganteng ini. Kulumat bibir sexynya…lidahnya mulai menari nari dalam mulutku. Terasa batangnya memasuki vaginaku…besar banget !...sungguh punya suamiku gak pernah terasa kalo masuk..tau tau sudah di dalam. Duh..jadi merasa bersalah nih…tapi..ahhhhhh.

Perlahan Donny mengocokkan batangnya. Semakin lama semakin cepat…aku belum pernah bercinta senikmat ini. Tiba tiba Donny menarik tubuhku, kali ini dia dibawah. Gila mentok banget batangnya !

Aku heran dengan diriku yang liar. Nikmat banget…tiba tiba ada perasaan yang memuncak…gila apaan neeh…duhhh pahaku tegang..! ahhhhhh aku menjerit kecil…..vaginaku mendadak tegang berkedut kedut… mataku gelap…ohhhh orgasmekah ?

Donny meletakkan tubuh yang basah dengan peluh ke sisinya. Diciumnya bibirku lembut sekali. Aku berasa pingsan. Mataku terpejam, nafasku masih tersengal sengal…

Donny kembali memakai pakaiannya. Aku tiba tiba tersadar…hah dimana suamiku…? Arrgghhh jangan sampai tahu !! Aku terbangun sambil mencari cari lingerie dan pakaian dalamku yang berserakan.

“Tenang mbak…suami mbak masih tertidur di kmar mandi kok… “Bisik Donny.
Duh ganteng banget cowok ini..mau dong lagi…
“Don..kamu gak pengen keluar ? pusing dong..”tanyaku.
“Oh bagi saya kepuasan pelanggan lebih penting….keluar gak keluar tidak pengaruh.”katanya sambil tersenyum.
“Gak papa keluarin aja…ayo lagi…kasihan kamu…5 menit aja..bisa kan? “ Desakku, padahal dalam aku ingin minta lagi, gengsi dong kalo minta terus terang..
“Ok mbak kalo gitu” Donny kembali menerkam dan melumat buah dadaku. Uhhhh enaknya.
“Kocok yang cepat dong..ssshhhh..enak…shhhh” rintihku.

Kocokan Donny benar benar menggila. Duh..gagahnya cowok ini. Gue beruntung banget… Kembali vaginaku berkedut kedut…weeee secepat ini kah? pahaku cepat menegang ! Black out !!! gelap semua !!

Donny mengerang bersamaan dengan jeritan kecilku. Kedutan batangnya yang menyemprotkan spermanya sungguh terasa sekali. Sayang sebenarnya aku ingin merasakan semprotan spermanya ke dalam relung vaginaku, pasti enak sekali…
Tubuhku kembali terhempas ke tempat tidur,se bodo amat suamiku mendengar jeritanku atau tidak. Dengan lembut Donny mengelap tubuhku yang berpeluh…
Dari pintu kamar mandi si pemijat cewek nongol, Donny mengangguk memberi kode.

Dengan cepat Donny berpakaian dan duduk di kursi seakan akan tidak terjadi apa apa.

Suamiku muncul dengan pelan membawa tubuh gendutnya, matanya terlihat masih mengantuk…hmm rupanya dia benar benar tertidur di kamar mandi…tapi baju si cewek kok sudah ganti ? hmmm jangan jangan…

“Gimana ma ? enak ? Rini pinter banget mijitnya sampe aku tertidur…”
Aku tersenyum dengan merasa besalah…tau nggak ya suamiku…curiga gak ya..?
“Kami pulang dulu, semoga pelayanan kami memuaskan,” Rini tersenyum manis. Donny mengedipkan matanya kepadaku.
“Ok semua biaya sudah ditransfer tadi siang, thanks…”kata suamiku sambil tergesa gesa membuka pintu.
Begitu pintu tertutup, suamiku menerkam tubuhku yang masih setengah bugil. “grrrr..gue horny ma…”

Sambil membenamkan kepalanya di belahan dadaku. Tubuhku kembali terbanting ke tempat tidur. Tangan suamiku sibuk melempar lempar bantal yang mengganggu. Damn !!! tiba tiba tangannya menarik kondom yang penuh berisi sperma dari pojok tempat tidur. ! Wajahnya memandangku penuh tanya , Damn !... damn ! Donny lupa membuangnya…!

“Ummm….itu…ummmm….” aku salah tingkah.

Suamiku cepat menutup mulutku dengan ciumannya, “ aku tadi di kamar mandi juga sama…gak papa skor satu satu…tapi mama puas kan ?Bisiknya.
What ! jadi tadi di kamar mandi ? Uhhhhhh sebel ! tahu gitu aku nggak usah akut takut dan terburu buru !

“Papa jahat ..papa jahat…kok jadi begini sih ?” Kataku sambil memukul mukul punggungnya, sebenarnya sih pura pura marah.
“Maaf ma ini semua diluar dugaan, aku nggak mengira kalo jadi begini. Ternyata pijat erotis itu ujung ujungnya begitu..Udah deh gak usah cemburu dan marah, papa juga cemburu lho mama ditiduri cowok itu…yang penting sekarang sama sama puas ok ? Suamiku menenangkan.
“Kalo gitu besok lagi…!! Yang lama !!” Teriakku.
“Yeeeee…mama maunya…!! Suamiku tersenyum.
read more...

rani pemandu sorak

Cerita dewasa ini tentang kisah percintaanku dengan seorang yang bernama rany, dimana rany ini adalah seorang pemandu sorak yang cukup senior di smuku, ketika pada suatu saat terdapat beberapa anggota baru pemandu sorak yang sangat cantik akupun jadi tertarik dan dengan bantuan rany akhirnya keinginanku untuk melakukan sex party terwujud. Penasaran ? simak kisah berikut ini :

Namaku Deny, aku seorang siswa SMU di salah satu besar yang cukup terkenal. Aku memang tidak memiliki tampang yang cukup tampan atau badan yang atletis. Tetapi aku cukup lumayan untuk seorang cowok tidak terlalu jelek dan termasuk biasa-biasa saja dalam hal penampilan. Tetapi yang sangat menarik dari diriku adalah kekayaan yang orangtuaku miliki. Setiap hari aku selalu berpergian dengan mengendarai Honda Estillo yang sangat gaul karena modifikasi yang aku lakukan, aku juga selalu mambawa HP Nokia 8250. Belum lagi sifatku yang royal terhadap setiap cewek cantik dan sexy, semakin membuatku dikejar cewek terutama para cewek matre.
Di sekolahku terdapat berbagai macam ekstra kurikuler yang menarik, tetapi yang paling menarik untuk para cewek centil di sekolahku adalah ekstra kurikuler cheerleader, karena untuk masuk dalam ekstra kurikuler tersebut diharuskan melewati seleksi yang cukup ketat. Selain itu cewek yang dapat masuk ke dalam ekstra kurikuler tersebut adalah cewek-cewek yang memiliki tubuh seksi, tampang yang cantik dan keberanian dalam memakai baju minim di depan umum, karena para anggotanya selalu mengenakan baju yang sangat seksi ketika mengadakan pentas. Biasanya mereka hanya mengenakan tank-top atau kembel yang dipadukan dengan rok yang sangat mini atau dengan celana ketat yang super pendek. Secara tidak langsung hal ini membuat para cewek yang dapat masuk memiliki kebanggaan tersendiri karena berarti mereka telah dianggap sebagai cewek yang cantik dan seksi.
Para anggota dari cheerleader biasanya selalu cewek yang sangat centil dan matre. Karena itu sangatlah mudah bagiku untuk mengajak mereka jalan dan “bermain” dengan mereka atau hanya sekedar memegang-megang mereka. Memang predikat “perek” cukup melekat dalam setiap anggota cheerleader, walaupun tidak semua cewek tersebut gampangan, dan ada juga yang memang hanya cewek baik-baik dan mengikutinya karena menyukai tari modern, walaupun jumlahnya paling hanya 2 orang.
Seperti biasanya pada tahun ini cukup banyak cewek kelas 1 yang mau mencoba mengikuti ekstra kurikuler ini. Dan memang pada tahun ini cewek yang mengikutinya terlihat seksi-seksi dan tampang yang cantik. Seluruh anggota baru ini memiliki payudara dan pantat yang besar. Belum lagi mereka memang selalu ke sekolah dengan mengenakan baju ketat dan tipis dan mengenakan BH yang selalu berwarna mencolok seperti hitam, hijau, biru, kuning atau warna mencolok lainya yang membuat payudara mereka terlihat dengan jelasnya oleg setiap mata. Mereka juga selalu mengenakan rok yang pendeknya sekitar satu telapak tangan di atas lutut dan sangat ketat sehingga menunjukkan pantat mereka yang besar.
Melihat para perawan baru yang tersedia aku menjadi ingin mencoba kenikmatan tubuh mereka. Ada 8 anggota baru yang masuk dari kelas 1 angkatan ini. Tapi yang paling menarik perhatianku adalah Melati dan Mawar (sebut saja begitu). Karena mereka memiliki payudara yang besar dan pantat yang besar pula, belum lagi wajahnya yang cukup manis. Melati adalah seorang cewek keturunan Arab dengan ukuran payudara 34B dan pantat yang padat. Cewek ini adalah cewek yang paling merangsang di antara para anggota baik yang baru maupun yang lama. Mawar adalah saorang cewek dengan payudara yang tidak terlalu besar dan itu pula dengan pantatnya bila dibanding Melati. Ukuran payudaranya hanya 32B, tetapi bodinya seksi dan yang paling menarik adalah wajahnya yang manis dan cantik. Ia adalah cewek keturuna Jawa.
Aku sangat berhasrat untuk menikmati tubuh keduanya, tetapi aku belum akrab dengan mereka. Sehingga aku meminta bantuan salah satu anggota cheerleader di angkatanku yang bernama Rani yang sebelumnya sudah sering aku nikmati tubuhnya, bahkan aku secara teratur berhubungan dengannya karena memang kami berdua memilki nafsu yang sangat besar walaupun diluar itu kami juga sering melakukanya dengan pacar kami masing-masing.
Tanpa pikir panjang aku mengutarakanya ke Rani dan tentu saja Rani menyanggupinya, bahkan di luar dugaan Rani menantang aku untuk melakukannya sekaligus dengan mereka bertiga. Tentu saja aku tidak menyia-nyiakan kesempatan ini karena ini memang sensani yang belum pernah aku lakukan hanya sering aku bayangkan. Entah dengan bujuk rayu apa yang dikatakan Rani kepada Melati dan Mawar sehingga mereka berdua mau malakukan itu. Rani menyuruh aku datang ke villa Rani di puncak yang memang sudah sering kugunakan untuk menikmati tubuh Rani pada malam minggu itu juga tetapi dengan syarat aku tidak pernah membahas kesepakatan ini dengan Melati dan Mawar sebelum hari itu dan aku juga tidak boleh mengatakannya kepada siapapun.
Akhirnya sampai juga hari yang sangat kunantikan. Sekitar jam 14:00 aku segera berangkat untuk menghindari kemacetan, tapi apa boleh buat aku tetap terjebak kemacetan dan aku sampai di villa itu jam 05:00 sore, padahal biasanya bila tidak macet aku hanya mambutuhkan 1-2 jam untuk sampai ke villa tersebut. Sampai di sana, aku disambut oleh Rani yang pada hari pulang terlebih dahulu dari sekolah dengan Mawar dan Melati dengan alasan mereka sakit. Mereka berangkat terlebih dahulu untuk menghindari macet dengan menggunakan mobil Rani.
Di sana aku langsung masuk ke kamar yang terletak di lantai atas, di sana sudah terlihat Melati dan Mawar. Pada saat itu mereka masih mengenakan seragam sekolah mereka yang ketat dan tipis, Melati mengenakan BH berwarna biru langit, Mawar dengan warna kuning dan Rani sendiri mengenakan BH berwarna merah cerah. Penampilan mereka semakin meningkatkan gairahku yang sudah lama kupendam terhadap mereka. Tanpa basa-basi mereka langsung mendorongku ke ranjang yang masih rapi dengan sprei putih. Melati dan Mawar langsung mendekatiku, sementara Rani mengambil handycam dan meminta ijinku untuk merekam adegan yang akan berlangsung, dan mengatakan hanya sebagai kenang-kenangan untuk dirinya tanpa ada maksud menyebarkannya. Aku mengiyakannya saja karena sudah sibuk dengan Melati dan Mawar.
Pada saat itu Melati menciumiku dengan ganasnya dan Mawar mulai menyupang leherku. Tanganku segera beraksi, aku menggerayangi seluruh tubuh mereka berdua, terasa olehku kulit mereka yang halus di paha mereka. Pelan-pelan aku mulai membuka kemeja Melati dan mulai meremas kedua payudaranya di balik BH birunya. Terasa olehku payudaranya yang halus dan empuk, lalu aku mulai memuntir putingnya. Setelah itu aku juga membuka kemeja Mawar dan meremas payudaranya seperti halnya pada Melati. Aku juga mulai menjilat payudara mereka secara bergantian dan menghisapnya tanpa membuka BH mereka.
“Ahhh… ahhh…” mereka berdua mulai mendesah saat puting mereka kuhisap.
“Isep terus Den toked gue!” kata Melati.
Mawar pun memohon hal yang sama kepadaku, dan aku semakin bersemangat menghisap puting mereka.
Melati mulai membuka kemeja yang aku kenakan dan Mawar membuka celana dan CD-ku sehingga aku benar-benar telanjang. Melati dan Mawar menjilat dadaku dan pelan-pelan mulai turun ke perut sampai akhirnya Melati mulai menyedot batang kemaluanku sedangkan Mawar mulai mengulum kedua biji zakarku, terkadang Melati menggigitnya dari samping secara pelan-pelan.
“Ahhh,” aku mulai mendesah karena kenikmatan yang tiada tara.
Aku menyuruh mereka berdua berhenti. Aku segera meraih tangan Melati dan membuatnya telentang di atas ranjang. Kubuka BH-nya dan mulai kulahap kedua putingnya, aku juga mulai membuka roknya dan celana dalamnya, tampak olehku vaginanya yang kemerahan dengan bulu-bulu halus di sekitarnya. Aku buat kakinya mengangkang sehingga terllihat lebih jelas, aku pun langsung menjilati liang kemaluannya dengan ganasnya.
“Ahhh… ahhh…” tubuh Melati gemetar dan ia menjepit kepalaku di antara kedua pahanya dan… “Ahhh, ahhh…” keluarlah cairan dari liang kemaluannya dan ia mengalami orgasmenya yang pertama.
Aku kembali mencium bibirnya dengan ganas dan melahap kedua putingnya, sambil aku gesek-gesekkan batang kemaluanku di atas liang kemaluannya, “Ahhh, Ahhh…” tubuh Melati mulai kembali menegang.
“Den Ayo masukin batang kemaluan loe, gue udah nggak tahan,” aku mulai mengarahkan batang kemaluanku ke liang kemaluannya dan memasukkannya pelan-pelan, aku keluar-masukkan sedikit demi sedikit sampai akhirnya, “Blessss,” dan “Ackhhh… Akchhhh…” Melati berteriak keras sekali karena kesakitan.
Kudiamkan batang kemaluanku di dalam liang kemaluannya sebentar dan mulai aku goyangkan pelan-pelan.
Lama-lama Melati mulai tampak nikmat sambil terus mendesah, “Ahhh… Ahhh…”
Aku pun berganti gaya dengan Melati di atas, tanpa disuruh Melati mulai memompa naik-turun batang kemaluanku dengan semangat, aku pun menggerakkan pantatku naik-turun sehingga terdengar bunyi “Cleb.. cleb…” yang cukup keras pada saat batang kemaluanku masuk ke liang kemaluannya dengan full-nya.
“Ahhh, ahh, ahhh…” Melati mendesah-desah sambil tangannya meremas-remas payudaranya sendiri.
Sekitar 7 menit kemudian Melati kembali meminta posisi kembali di bawah. Aku menyetubuhinya dengan sangat bernafsu, dan sektar 6 menit kemudian, “Ahhhhh, ahhhh… gue mau keluar Den…”
“Tahan sedikit! gue juga…” kataku.
Kupercepat gerakanku dan akhirnya,
“Akhhh… ahhh…”
Melati keluar duluan, dan tidak lama kemudian aku semakin mempercepat gerakanku, aku bertanya,
“Mel, mau di luar apa di dalem?”
“Di dalem aja,” jawabnya.
Dan, “Crott… crott…” aku ejakulasi di dalam liang kemaluannya.
Aku berpelukkan sesaat dengan Melati dan melap keringat di sekujur tubuhnya dengan tanganku, Melati tampak sangat kelelahan. Tapi tiba-tiba Mawar membuatku telentang di atas ranjang, dengan ganasnya ia mulai membersihkan sisa sperma yang ada di ujung batang kemaluanku, dan terus menghisapnya dengan ganasnya. Tak lama kemudian batang kemaluanku kembali bangun dan siap tempur, staminaku tiba-tiba kembali pulih dan nafsuku kembali menggebu. Aku segera meremas pantat Mawar dan menelanjangi dia, sekitar 7 menit aku habiskan untuk merangsang dia, dengan cara menghisap payudaranya dan meremas-remasnya, aku juga menjilat klitorisnya. Terlihat dari wajahnya dia sangat menikmatinya dan sesekali mendesah karena foreplay yang kulakukan.
“Masukkin ****** loe dong Den! masa cuman bigini aja, gue udah nggak tahan…”
Aku menyuruhnya berpegangan ke pinggir tempat tidur dengan posisi seperti mau merangkak. Aku mau melakukan doggy style. Dia melakukannya dengan cepat, dan terlihat dua bongkah pantat yang mulus.
Aku melap keringat yang ada di kedua pantat tersebut dan meremas-remasnya. Aku pun mulai mengarahkan batang kemaluanku ke liang kemaluannya, dan aku masukkan sedikit, aku pegang dengan kuat kedua pahanya, dan secara tiba-tiba “Bless…” aku memasukkannya secara mendadak dan langsung seluruhnya, “Akhhh… akhhh…” Mawar berteriak dengan sangat keras karena selaput daranya robek mendadak. Ia meronta-ronta tetapi batang kemaluanku tetap di dalam liang kemaluannya, karena pahanya telah aku tahan dengan kuat. Tidak lama kemudian Mawar mulai tenang, dan aku mulai menggerakkan batang kemaluanku maju-mundur secara pelan-pelan. Tak beberapa lama kemudian tampak Mawar mulai menikmatinya, aku pun semakin mempercepat gerakanku.
“Ahhh, ahhh, ahhh…” Mawar mulai mendesah nikmat, tampak olehku dari kaca besar di dinding bahwa wajahnya mulai menikmati batang kemaluanku.
Aku juga melihat adegan yang sering kulihat di film-film porno dari kaca besar tersebut.
Semakin lama aku semakin mempercepat gerakkan maju-mundurku, dan Mawar pun mulai merespon dengan menggerakkan pantatnya maju-mundur berlawanan arah dengan apa yang aku lakukan, sehingga batang kemaluanku keluar-masuk dengan cepat dan sangat keras, “Blesss, blesss…” aku dan Mawar sangat menikmatinya. Setelah melakukan doggy style selama kurang lebih sepuluh menit, aku mengganti gaya. Mawar tiduran menghadap ke samping sementara aku berlutut dan meletakkan paha kiri Mawar di atas pahaku sehingga Mawar dapat melihat keluar-masuknya batang kemaluanku ke dalam liang kemaluannya.
“Ahhh, ahh, ahhh,” Mawar terus mendesah selama aku setubuhi.
Tidak lama kemudian, “Ahhh,” Mawar mengalami orgasmenya yang pertama, “Ahhh,” ia terus mendesah, terasa cairan hangat mengalir dari liang kemaluannya sehingga memperlicin gerakan batang kemaluanku. Aku terus menyetubuhinya.
Mawar meminta untuk berganti gaya dengan gaya konvensional, yakni dengan ia berada di bawah. Aku menurutinya dan terus menyetubuhinya. Sekitar 4 menit kemudian,
“Ahhhh, ahhhh… Den gue udah mau keluar lagi…”
“Tahan sebentar! gue juga,” kataku.
Kupercepat gerakanku dan, “Ahh, ahhh…” aku ejakulasi di dalam liang kemaluan Mawar, dan Mawar pun mengalami orgasmenya secara bersamaan.
“Ahhh, ahhh…” Mawar mendesah panjang, dan aku pun mengeluarkan batang kemaluanku.
Tapi Rani yang sejak tadi diam langsung menghisap batang kemaluanku dan membuka bajunya. Setelah agak lama aku kembali “on”, aku kembali bernafsu dan menelanjangi Rani dengan ganasnya. Kuhisap payudaranya dengan ganas dan kugigit lehernya sampai tampak merah-merah. Tanpa membuang waktu aku langsung memasukkan batang kemaluanku dan mulai menyetubuhinya dengan kedua pahanya di atas kedua pundakku.
“Ahhh, ahhh,” Rani terus mendesah dan terasa olehku liang kemaluannya sudah basah, mungkin ia dari tadi sudah terangsang.
Rupanya kamera yang tadi ia pegang telah diambil alih oleh Melati untuk merekam semua kegiatan kami berdua.
Setelah 6 menit menyetubuhi Rani, aku mengganti gaya, kusuruh Rani berpegangan di kusen pintu dan melingkarkan kedua kakinya di pingggangku. Aku kembali memasukkan batang kemaluanku ke dalam liang kemaluannya dan mulai menyetubuhinya kembali.
“Ahhh, ahhh,” Rani terus mendesah, sementara itu aku menopang punggungnya dengan kedua tanganku dan menghisap kedua paayudaranya selama menyetubuhinya.
“Ahhh, ahhh,” Rani terus mendesah, dan setelah menyetubuhinya selama 15 menit, “Den, gue mau keluar,” dan… “Ahhh, ahhh,” Rani mendesah panjang dan mengeluarkan cairan kewanitaannya dari dalam liang kemaluannya.
Ia tidak sanggup meneruskan gaya tersebut, ia memilih melakukan doggy style.
Setelah 5 menit melakukannya, ia kembali mengalami orgasme yang kedua, sementara aku terus menggenjotnya. Tidak lama kemudian aku juga mau keluar,
“Ran, mao dimana?” tanyaku.
“Di mulut gue saja!”
Ia langsung menghisap batang kemaluanku sambil mengurut-ngurut batang kemaluanku dengan jarinya dan “Ahhh…” aku keluarkan semua spermaku di mulutnya dan ia menelan seluruhnya. Ia terus menghisap batang kemaluanku hingga bersih dari sisa sperma.
Kami semua kelelahan dan tertidur sebentar. Saat bangun, aku kembali bernafsu karena melihat 3 tubuh seksi tergeletak. Aku mulai kembali merangsang mereka dan mereka juga mulai merangsang diriku. Tubuh mereka kembali menegang dan aku pun mulai tambah bernafsu. Mereka bertiga berposisi seperti akan malakukan doggy style. Rani berada paling depan, Mawar di belakangnya, dan Melati berada di belakang mawar, sedangkan aku berada paling belakang dan mulai menyetubuhi Melati dari belakang, sedangkan Melati menjilat liang kemaluan Mawar, dan Mawar menjilat liang kemaluan Rani, sehingga semua dapat menikmati kenikmatan duniawi.
“Ahhh, ahhhh,” terdengar mereka bertiga mendesah dan suara batang kemaluanku ketika memesuki liang kemaluan Melati yang basah.
Sekitar 10 menit kemudian Rani mengalami orgasme disusul dengan Mawar. Tinggallah aku dan Melati meneruskan permainan kami.
Tapi tak lama kemudian, “Ahhh, ahhh,” Melati pun mengalami orgasme, ia merasa kesakitan pada liang kemaluannya.
Tapi karena aku berum mengalami ejakulasi, Mawar berinisiatif dengan menggosokkan kedua payudaranya dengan baby oil sehingga tampak mengkilat batang kemaluanku dijepit di tengah kedua payudaranya dan aku bergerak maju-mundur dengan cepatnya.
Sekitar 5 menit aku mau mengeluarkan spermaku dan, “Crott… crottt…” spermaku keluar di wajah Mawar tapi Rani segera memasukkan batang kemaluanku ke mulutnya dan menelan seluruh spermaku walau agak terlambat karena sudah ada yang mengenai wajah dan rambut Mawar.
Malam itu kami menginap di villa itu, pada pagi harinya kami melakukannya lagi sampai 6 kali. Sungguh pengalaman ini sangat mengesankan dan terkadang sampai sekarang kami masih sering meneruskannya, walaupun berganti orang.
read more...

tante nita

Apa yang akan kuceritakan ini terjadi beberapa tahun yang lalu, sewaktu aku masih kuliah sebagai mahasiswa teknik di Bandung tahun 90-an. Kejadiannya sendiri akan kuceritakan apa adanya, tetapi nama-nama dan lokasi aku ubah untuk menghormati privasi mereka yang terlibat.

Menginjak tahun kedua kuliah, aku bermaksud pindah tempat kos yang lebih baik. Ini biasa, mahasiswa tahun pertama pasti dapat tempat kos yang asal-asalan. Baru tahun berikutnya mereka bisa mendapat tempat kos yang lebih sesuai selera dan kebutuhan. Setelah "hunting" yang cukup melelahkan akhirnya aku mendapatkan tempat kos yang cukup nyaman di daerah Dago Utara. Untuk ukuran Bandung sekalipun, daerah ini termasuk sangat dingin apalagi di waktu malam. Kamar kosku berupa paviliun yang terpisah dari rumah utama. Ada dua kamar, yang bagian depan diisi oleh Sahat, mahasiswa kedokteran yang kutu buku dan rada cuek. Aku sendiri dapat yang bagian belakang, dekat dengan rumah utama.

Bapak kosku, Om Rahmat adalah seorang dosen senior di beberapa perguruan tinggi. Istrinya, Tante Nita, wanita yang cukup menarik meskipun tidak terlalu cantik. Tingginya sekitar 163 cm dengan perawakan yang sedang, tidak kurus dan tidak gemuk. Untuk ukuran seorang wanita dengan 2 anak, tubuh Tante Nita cukup terawat dengan baik dan tampak awet muda meski sudah berusia di atas 40 tahun. Maklumlah, Tante Nita rajin ikut kelas aerobik. Kedua anak mereka kuliah di luar negeri dan hanya pulang pada akhir tahun ajaran.

Karena kesibukannya sebagai dosen di beberapa perguruan tinggi, Om Rahmat agak jarang di rumah. Tapi Tante Nita cukup ramah dan sering mengajak kami ngobrol pada saat-saat luang sehingga aku pribadi merasa betah tinggal di rumahnya. Mungkin karena Sahat agak cuek dan selalu sibuk dengan kuliahnya, Tante Nita akhirnya lebih akrab denganku. Aku sendiri sampai saat itu belum pernah berpikir untuk lebih jauh dari sekedar teman ngobrol dan curhat. Tapi rupanya tidak demikian dengan Tante Nita....

"Doni, kamu masih ada kuliah hari ini?", tanya Tante Nita suatu hari.
"Enggak tante..."
"Kalau begitu bisa anterin tante ke aerobik?"
"Oh, bisa tante..."

Tante Nita tampak seksi dengan pakaian aerobiknya, lekuk-lekuk tubuhnya terlihat dengan jelas. Kamipun meluncur menuju tempat aerobik dengan menggunakan mobil Kijang Putih milik Tante Nita. Di sepanjang jalan Tante Nita banyak mengeluh tentang Om Rahmat yang semakin jarang di rumah.

"Om Rahmat itu egois dan gila kerja, padahal gajinya sudah lebih dari cukup tapi terus saja menerima ditawari jadi dosen tamu dimana-mana..."
"Yach, sabar aja tante.. itu semua khan demi tante dan anak-anak juga," kataku mencoba menghibur.
"Ah..Doni, kalau orang sudah berumah tangga, kebutuhan itu bukan cuma materi, tapi juga yang lain. Dan itu yang sangat kurang tante dapatkan dari Om."

Tiba-tiba tangan Tante Nita menyentuh paha kiriku dengan lembut,
"Biarpun begini, tante juga seorang wanita yang butuh belaian seorang laki-laki... tante masih butuh itu dan sayangnya Om kurang peduli."

Aku menoleh sejenak dan kulihat Tante Nita menatapku dengan tersenyum. Tante Nita terus mengelus-elus pahaku di sepanjang perjalanan. Aku tidak berani bereaksi apa-apa kecuali, takut membuat Tante Nita tersinggung atau disangka kurang ajar.

Keluar dari kelas aerobik sekitar jam 4 sore, Tante Nita tampak segar dan bersemangat. Tubuhnya yang lembab karena keringat membuatnya tampak lebih seksi.

"Don, waktu latihan tadi tadi punggung tante agak terkilir... kamu bisa tolong pijitin tante khan?" katanya sambil menutup pintu mobil.
"Iya... sedikit-sedikit bisa tante," kataku sambil mengangguk. Aku mulai merasa Tante Nita menginginkan yang lebih jauh dari sekadar teman ngobrol dan curhat. Terus terang ini suatu pengalaman baru bagiku dan aku tidak tahu bagaimana harus menyikapinya. Sepanjang jalan pulang kami tidak banyak bicara, kami sibuk dengan pikiran dan khayalan masing-masing tentang apa yang mungkin terjadi nanti.

Setelah sampai di rumah, Tante Nita langsung mengajakku ke kamarnya. Dikuncinya pintu kamar dan kemudian Tante Nita langsung mandi. Entah sengaja atau tidak, pintu kamar mandinya dibiarkan sedikit terbuka. Jelas Tante Nita sudah memberiku lampu kuning untuk melakukan apapun yang diinginkan seorang laki-laki pada wanita. Tetapi aku masih tidak tahu harus berbuat apa, aku hanya terduduk diam di kursi meja rias.

"Doni sayang... tolong ambilkan handuk dong..." nada suara Tante Nita mulai manja.

Lalu kuambil handuk dari gantungan dan tanganku kusodorkan melalui pintu sambil berusaha untuk tidak melihat Tante Nita secara langsung. Sebenarnya ini tindakan bodoh, toh Tante Nita sendiri sudah memberi tanda lalu kenapa aku masih malu-malu? Aku betul-betul salah tingkah. Tidak berapa lama kemudian Tante Nita keluar dari kamar mandi dengan tubuh dililit handuk dari dada sampai paha. Baru kali ini aku melihat Tante Nita dalam keadaan seperti ini, aku mulai terangsang dan sedikit bengong. Tante Nita hanya tersenyum melihat tingkah lakuku yang serba kikuk melihat keadaannya.

"Nah, sekarang kamu pijitin tante ya... ini pakai body-lotion..." katanya sambil berbaring tengkurap di tempat tidur. Dibukanya lilitan handuknya sehingga hanya tertinggal BH dan CD-nya saja. Aku mulai menuangkan body-lotion ke punggung Tante Nita dan mulai memijit daerah punggungnya.

"Tante, bagian mana yang sakit..." tanyaku berlagak polos.
"Semuanya sayang... semuanya... dari atas sampai ke bawah. Bagian depan juga sakit lho...nanti Doni pijit ya..." kata Tante Nita sambil tersenyum nakal.

Aku terus memijit punggung Tante Nita, sementara itu aku merasakan penisku mulai membesar. Aku berpikir sekarang saatnya menanggapi ajakan Tante Nita dengan aktif. Seumur hidupku baru kali inilah aku berkesempatan menyetubuhi seorang wanita. Meskipun demikian dari film-film BF yang pernah kutonton sedikit banyak aku tahu apa yang harus kuperbuat... dan yang paling penting ikuti saja naluri...

"Tante sayang..., tali BH-nya boleh kubuka?" kataku sambil mengelus pundaknya. Tante Nita menatapku sambil tersenyum dan mengangguk. Aku tahu betul Tante Nita sama sekali tidak sakit ataupun cedera, acara pijat ini cuma sarana untuk mengajakku bercinta. Setelah tali BH-nya kubuka perlahan-lahan kuarahkan kedua tanganku ke-arah payudaranya. Dengan hati-hati kuremas-remas payudaranya... ahh lembut dan empuk. Tante Nita bereaksi, ia mulai terangsang dan pandangan matanya menatapku dengan sayu. Kualihkan tanganku ke bagian bawah, kuselipkan kedua tanganku ke dalam celana dalamnya sambil pelan-pelan kuremas kedua pantatnya selama beberapa saat. Tante Nita dengan pasrah membiarkan aku mengeksplorasi tubuhnya. Kini tanganku mulai berani menjelajahi juga bagian depannya sambil mengusap-usap daerah sekitar vaginanya dengan lembut. Jantungku brdebar kencang, inilah pertamakalinya aku menyentuh vagina wanita dewasa... Perlahan tapi pasti kupelorotkan celana dalam Tante Nita.

Sekarang tubuh Tante Nita tertelungkup di tempat tidur tanpa selembar benangpun... sungguh suatu pemandangan yang indah. Aku kagum sekaligus terangsang. Ingin rasanya segera menancapkan batang kemaluanku ke dalam lubang kewanitaannya. Aku memejamkan mata dan mencoba bernafas perlahan untuk mengontrol emosiku.

Seranganku berlanjut, kuselipkan tanganku diantara kedua pahanya dan kurasakan rambut kemaluannya yang cukup lebat. Jari tengahku mulai menjelajahi celah sempit dan basah yang ada di sana. Hangat sekali raanya. Kurasakan nafas Tante Nita mulai berat, tampaknya dia makin terangsang oleh perbuatanku.

"Mmhh... Doni... kamu nakal ya..." katanya.
"Tapi tante suka khan...?"
"Mmhh.. terusin Don... terusin... tante suka sekali."

Jariku terus bergerilya di belahan vaginanya yang terasa lembut seperti sutra, dan akhirnya ujung jariku mulai menyentuh daging yang berbentuk bulat seperti kacang tapi kenyal seperti moci Cianjur. Itu klitoris Tante Nita. Dengan gerakan memutar yang lembut kupermainkan klitorisnya dengan jariku dan diapun mulai menggelinjang keenakan. Kurasakan tubuhnya sedikit bergetar tidak teratur. Sementara itu aku juga sudah semakin terangsang, dengan agak terburu-buru pakaiankupun kubuka satu-persatu hingga tidak ada selembar benangpun menutup tubuhku, sama seperti Tante Nita.

Kukecup leher Tante Nita dan dengan perlahan kubalikkan tubuhnya. Sesaat kupandangi keindahan tubuhnya yang seksi. Payudaranya cukup berisi dan tampak kencang dengan putingnya yang berwarna kecoklatan memberi pesona keindahan tersendiri. Tubuhnya putih mulus dan nyaris tanpa lemak, sungguh-sungguh Tante Nita pandai merawat tubuhnya. Diantara kedua pahanya tampak bulu-bulu kemaluan yang agak basah, entah karena baru mandi atau karena cairan lain. Sementara itu belahan vaginanya samar-samar tampak di balik bulu-bulu tersebut. Aku tidak habis pikir bagaimana mungkin suaminya bisa sering meninggalkannya dan mengabaikan keindahan seperti ini.

"Tante seksi sekali..." kataku terus terang memujinya. Kelihatan wajahnya langsung memerah.
"Ah.. bisa aja kamu merayu tante... kamu juga seksi lho Don... lihat tuh burungmu sudah siap tempur... ayo jangan bengong gitu... terusin pijat seluruh badan tante....," kata Tante Nita sambil tersenyum memperhatikan penisku yang sudah mengeras dan mendongak ke atas.

Aku mulai menjilati payudara Tante Nita sementara itu tangan kananku perlahan-lahan mempermainkan vagina dan klitorisnya. Kujilati kedua bukit payudaranya dan sesekali kuhisap serta kuemut putingnya dengan lembut sambil kupermainkan dengan lidahku. Tante Nita tampak sangat menikmati permainan ini sementara tangannya meraba dan mempermainkan penisku.

Aku ingin sekali menjilati kewanitaan Tante Nita seperti dalam adegan film BF yag pernah kutonton. Perlahan-lahan aku mengubah posisiku, sekarang aku berlutut di atas tempat tidur diantara kedua kaki Tante Nita. Dengan perlahan kubuka pahanya dan kulihat belahan vaginanya tampak merah dan basah. Dengan kedua ibu jariku kubuka bibir vaginanya dan terlihatlah liang kewanitaan Tante Nita yang sudah menanti untuk dipuaskan, sementara itu klitorisnya tampak menyembul indah di bagian atas vaginanya. Tanpa menunggu komando aku langsung mengarahkan mulutku ke arah vagina Tante Nita. Kujilati bibir vaginanya dan kemudian kumasukkan lidahku ke liang vaginanya yang terasa lembut dan basah. "Mmhhh.. aahhh" desahan nikmat keluar dari mulut Tante Nita saat lidahku menjilati klitorisnya. Sesekali klitorisnya kuemut dengan kedua bibirku sambil kupermainkan dengan lidah. Aroma khas vagina wanita dan kehangatannya membuatku makin bersemangat, sementara itu Tante Nita terus mendesah-desah keenakan. Sesekali jari tanganku ikut membantu masuk ke dalam lubang vaginanya.

"Aduuh.. Donii... enak sekali sayang... iya sayang... yang itu enak.. emmhh .. terus sayang... pelan-pelan sayang... iya... gitu sayang... terus.. aduuh.. aahh... mmhh.." katanya mencoba membimbingku sambil kedua tangannya terus menekan kepalaku ke selangkangannya. Tidak berapa lama kemudian pinggul Tante Nita mulai berkedut-kedut, gerakannya terasa makin bertenaga, lalu pinggulnya maju-mundur dan berputar-putar tak terkendali. Sementara itu kedua tangannya semakin keras mencengkeram rambutku.

"Doni.. Tante mau keluaar... aah.. uuh..aahh...oooh.... adduuh... sayaaang... Doniiii.... terus jilat itu Don... teruus... aduuuh... aduuuh...tante keluaaar..." bersamaan dengan itu kepalaku dijepit oleh kedua pahanya sementara lidah dan bibirku terus terbenam menikmati kehangatan klitoris dan vaginanya yang tiba-tiba dibanjiri oleh cairan orgasmenya. Beberapa saat tubuh Tante Nita meregang dalam kenikmatan dan akhirnya terkulai lemas sambil matanya terpejam. Tampak bibir vaginanya yang merah merekah berdenyut-denyut dan basah penuh cairan.

"Doni.. enak banget.... sudah lama tante nggak ngerasain yang seperti ini..." katanya perlahan sambil membuka mata. Aku langsung merebahkan diri di samping Tante Nita, kubelai rambut Tante Nita lalu bibir kami beradu dalam percumbuan yang penuh nafsu. Kedua lidah kami saling melilit, perlahan-lahan tanganku meraba dan mempermainkan pentil dan payudaranya. Tidak berapa lama kemudian tampaknya Tante Nita sudah mulai naik lagi. Nafasnya mulai memburu dan tangannya meraba-raba penisku dan meremas-remas kedua buah bola pingpongku.

"Doni sayang... sekarang gantian tante yang bikin kamu puas ya..." katanya sambil mengarahkan kepalanya ke arah selangkanganku. Tidak berapa lama kemudian Tante Nita mulai menjilati penisku, mulai dari arah pangkal kemudian perlahan-lahan sampai ke ujung. Dipermainkannya kepala penisku dengan lidahnya. Wow.. nikmat sekali rasanya... tanpa sadar aku mulai melenguh-lenguh keenakan. Kemudian seluruh penisku dimasukkan ke dalam mulutnya. Tante Nita mengemut dan sekaligus mempermainkan batang kemaluanku dengan lidahnya. Kadang dihisapnya penisku kuat-kuat sehingga tampak pipinya cekung. Kurasakan permainan oral Tante Nita sungguh luar biasa, sementara dia mengulum penisku dengan penuh nafsu seluruh tubuhku mulai bergetar menahan nikmat. Aku merasakan penisku mengeras dan membesar lebih dari biasanya, aku ingin mengeluarkan seluruh isinya ke dalam vagina Tante Nita. Aku sangat ingin merasakan nikmatnya vagina seorang wanita untuk pertama kali....

"Tante... Doni pengen masukin ke punya tante... " kataku sambil mencoba melepaskan penisku dari mulutnya. Tante Nita mengangguk setuju, lalu ia membiarkan penisku keluar dari mulutnya. "Terserah Doni sayang... keluarin aja semua isinya ke dalam veggie tante... tante juga udah pengen banget ngerasain punya kamu di dalam sini...."

Perlahan kurebahkan Tante Nita disebelahku, Tante Nita langsung membuka kedua pahanya mempersilahkan penisku masuk. Samar-samar kulihat belahan vaginanya yang merah. Dengan perlahan kubuka belahan vaginanya dan tampaklah lubang vagina Tante Nita yang begitu indah dan menggugah birahi dan membuat jantungku berdetak keras. Aku takut kehilangan kontrol melihat pemandangan yang baru pertama kali aku alami, aku berusaha keras mengatur nafasku supaya tidak terlarut dalam nafsu.... Perlahan-lahan kupermainkan klitorisnya dengan jempol sementara jari tengahku masuk ke lubang vaginanya. Tidak berapa lama kemudian Tante Nita mulai menggerak-gerakkan pinggulnya, "Doni sayang.. masukin punyamu sekarang, tante udah siap..."

Kuarahkan penisku yang sudah mengeras ke lubang vaginanya, aku sudah begitu bernafsu ingin segera menghujamkan batang penisku ke dalam vagina Tante Nita yang hangat. Tapi mungkin karena ini pengalaman pertamaku aku agak kesulitan untuk memasukkan penisku. Rupanya Tante Nita menyadari kesulitanku. Dia memandangku dengan tersenyum.....

"Ini pengalaman pertama ya Don...."
"Iya tante...." jawabku malu-malu.
"Tenang aja... nggak usah buru-buru... tante bantu..." katanya sambil memegang penisku. Diarahkannya kepala penisku ke dalam lubang vaginanya sambil tangan yang lain membuka bibir vaginanya, lalu dengan sedikit dorongan ke depan...masuklah kepala penisku ke dalam vaginanya. Rasanya hangat dan basah.... sensasinya sungguh luar biasa.

Akhirnya perlahan tapi pasti kubenamkan seluruh penisku ke dalam vagina Tante Nita, aah.. nikmatnya. "Aaahh...Donii.. eemh..." Tante Nita berbisik perlahan, dia juga merasakan kenikmatan yang sama. Sekalipun sudah diatas 40 tahun vagina Tante Nita masih terasa sempit, dinding-dindingnya terasa kuat mencengkeram penisku. Aku merasakan vaginanya seperti meremas penisku dengan gerakan yang berirama. Luar biasa nikmat rasanya.... Perlahan kugerakkan pinggulku turun naik, Tante Nita juga tidak mau kalah, pinggulnya bergerak turun naik mengimbangi gerakanku. Tangannya mencengkeram erat punggungku dan tanganku membelai rambutnya sambil meremas-remas payudaranya yang empuk. Sementara itu bibir kami berpagutan dengan liar....

Baru beberapa menit saja aku sudah mulai merasa seluruh tubuhku bergetar dijalari sensasi nikmat yang luar biasa... maklumlah ini pengalaman pertamaku... kelihatannya tidak lama lagi aku akan mencapai puncak orgasme.

"Tante...Doni sudah hampir keluar.... aaah...uuh..." kataku berusaha keras menahan diri.
"Terusin aja Don... kita barengan yaa.... tante juga udah mau keluar... aahh... Doni... tusuk yang kuat Don... tusuk sampai ujung sayang... mmhh...."

Kata-kata Tante Nita membuatku makin bernafsu dan aku menghujamkan penisku berkali-kali dengan kuat dan cepat ke dalam vaginanya.

"Aduuh...Doni udah nggak tahan lagi..." aku benar-benar sudah tidak dapat mengendalikan diri lagi, pantatku bergerak turun naik makin cepat dan penisku terasa membesar dan berdenyut-denyut bersiap mencapai puncak di dalam vagina Tante Nita. Sementara itu Tante Nita juga hampir mencapai orgasmenya yang kedua.

"Ayoo Don... tante juga mau...ahhhh...ahhh kamu ganas sekali....... aaaahhh.... Doniii.... sekarang Don.... keluarin sekarang Don... tante udah nggak tahan...mmmhhh".
Tante Nita juga mulai kehilangan kontrol, kedua kakinya dijepitkan melingkari pinggulku dan tangannya mencengkeram keras punggungku.

Dan kemudian aku melancarkan sebuah tusukan akhir yang maha dahsyat...

"Tante...aaaa...aaaagh....Doni keluaaaar.....aagh.." aku mendesah sambil memuncratkan seluruh spermaku ke dalam liang kenikmatan Tante Nita. Bersamaan dengan itu Tante Nitapun mengalami puncak orgasmenya,
"Doniii.... aduuuh......tante jugaa....aaaah... I'm cumming honey... aaaahh.....aah...."

Kami berpelukan lama sekali sementara penisku masih tertanam dengan kuat di dalam vagina Tante Nita. Ini sungguh pengalaman pertamaku yang luar biasa.... aku betul-betul ingin meresapi sisa-sisa kenikmatan persetubuhan yang indah ini. Akhirnya aku mulai merasakan kelelahan yang luar biasa, seluruh persendianku terasa lepas dari tempatnya. Kulepaskan pelukanku dan perlahan-lahan kutarik penisku yang mulai sedikit melemah karena kehabisan energi. Lalu aku terbaring lemas di sebelah Tante Nita yang juga tergolek lemas dengan mata masih terpejam dan bibir bawahnya sedikit digigit. Kulihat dari celah vaginanya cairan spermaku meleleh melewati sela-sela pahanya. Rupanya cukup banyak juga spermaku muntah di dalam Tante Nita.

Tak lama kemudian Tante Nita membuka matanya dan tersenyum padaku,
"Gimana sayang...enak?" katanya sambil menyeka sisa spermaku dengan handuk. Aku hanya mengangguk sambil mengecup bibirnya.

"Tante nggak nyangka kalau kamu ternyata baru pertama kali "making-love". Soalnya waktu "fore-play" tadi nggak kelihatan, baru waktu mau masukin penis tante tahu kalau kamu belum pengalaman. By the way, Tante senang sekali bisa dapat perjaka ting-ting seperti kamu. Tante betul-betul menikmati permainan ini. Kapan-kapan kalau ada kesempatan kita main lagi mau Don...?"

Aku hanya diam tersenyum, betapa tololnya kalau aku jawab tidak. Tante Nita membaringkan kepalanya di dadaku, kami terdiam menikmati perasaan kami masing-masing selama beberapa saat. Tapi tidak sampai 5 menit, energiku mulai kembali. Tubuh wanita matang yang bugil dan tergolek dipelukanku membuat aku kembali terangsang, perlahan-lahan penisku mulai membesar. Tangan kananku kembali meraba payudara Tante Nita dan membelainya perlahan. Dia memandangku dan tersenyum, tangannya meraih penisku yang sudah kembali membesar sempurna dan digenggamnya erat-erat.

"Sudah siap lagi sayang...? Sekarang tante mau di atas ya...?" katanya sambil mengangkangi aku. Dibimbingnya penisku ke arah lubang vaginanya yang masih basah oleh spermaku. Kali ini dengan lancar penisku langsung meluncur masuk ke dalam vagina Tante Nita yang sudah sangat basah dan licin. Kini Tante Nita duduk diatas badanku dengan penisku terbenam dalam-dalam di vaginanya. Tangannya mencengkeram lenganku dan kepalanya menengadah ke atas dengan mata terpejam menahan nikmat.

"Aahh...Doni... penismu sampai ke ujung... uuh.... mmhh... aahhh" katanya mendesah-desah. Gerakan Tante Nita perlahan tapi penuh energi, setiap dorongannya selalu dilakukan dengan penuh energi sehingga membuat penisku terasa masuk begitu dalam di liang vaginanya. Pantat Tante Nita terus bergerak naik turun dan berputar-putar, kadang-kadang diangkatnya cukup tinggi sehingga penisku hampir terlepas lalu dibenamkan lagi dengan kuat. Sementara itu aku menikmati goyangan payudaranya yang terombang-ambing naik-turun mengikuti irama gerakan binal Tante Nita. Kuremas-remas payudaranya dan kupermainkan pentilnya sehingga membuat Tante Nita makin bergairah. Gerakan Tante Nita makin lama makin kuat dan dia betul-betul melupakan statusnya sebagai seorang istri dosen yang terhormat. Saat itu dia menampilkan dirinya yang sesungguhnya dan apa adanya... seorang wanita yang sedang dalam puncak birahi dan haus akan kenikmatan. Akhirnya gerakan kami mulai makin liar dan tak terkontrol...

"Doni... tante sudah mau keluar lagi.... aaah... mmmhh.. uuuughhh..."
"Ayoo tante... Doni juga udah nggak tahan..."

Akhirnya dengan sebuah sentakan yang kuat Tante Nita menekan seluruh berat badannya ke bawah dan penisku tertancap jauh ke dalam liang vaginanya sambil memuncratkan seluruh muatan... Tangan Tante Nita mencengkeram keras dadaku, badannya melengkung kaku dan mulutnya terbuka dengan gigi yang terkatup rapat serta matanya terpejam menahan nikmat. Setelah beberapa saat akhirnya Tante Nita merebahkan tubuhnya di atasku, kami berdua terkulai lemas kelelahan. Malam itu untuk pertama kalinya aku tidur di dalam kamar Tante Nita karena dia tidak mengijinkan aku kembali ke kamar. Kami tidur berdekapan tanpa sehelai busanapun. Pagi harinya kami kembali melakukan persetubuhan dengan liar... Tante Nita seolah-olah ingin memuaskan seluruh kerinduannya akan kenikmatan yang jarang didapat dari suaminya.

Semenjak saat itu kami sering sekali melakukannya dalam berbagai kesempatan. Kadang di kamarku, kadang di kamar Tante Nita, atau sesekali kami ganti suasana dengan menyewa kamar hotel di daerah Lembang untuk kencan short-time. Kalau aku sedang "horny" dan ada kesempatan, aku mendatangi Tante Nita dan mengelus pantatnya atau mencium lehernya. Kalau OK Tante Nita pasti langsung menggandeng tanganku dan mengajakku masuk ke kamar. Sebaliknya kalau Tante Nita yang "horny", dia tidak sungkan-sungkan datang ke kamarku dan langsung menciumi aku untuk mengajakku bercinta.

Semenjak berhasil merenggut keperjakaanku Tante Nita tidak lagi cemberut dan uring-uringan kalau Om Rahmat pergi tugas mengajar ke luar kota. Malah kelihatannya Tante Nita justru mengharapkan Om Rahmat sering-sering tugas di luar kota karena dengan demikian dia bisa bebas bersamaku. Dan akupun juga semakin betah tinggal di rumah Tante Nita.

Pernah suatu malam setelah Om Rahmat berangkat keluar kota, Tante Nita masuk ke kamarku dengan mengenakan daster. Dipeluknya aku dari belakang dan tangannya langsung menggerayangi selangkanganku. Aku menyambut dengan mencumbu bibirnya dan membaringkannya di tempat tidur. Saat kuraba payudaranya ternyata Tante Nita sudah tidak memakai BH, dan ketika kuangkat dasternya ternyata dia juga tidak memakai celana dalam lagi. Bibir vaginanya tampak merah dan bulu-bulunya basah oleh lendir. Samar-samar kulihat sisa-sisa lelehan sperma dengan baunya yang khas masih tampak disana, rupanya Tante Nita baru saja bertempur dengan suaminya dan Tante Nita belum merasa puas. Langsung saja kubuka celanaku dan penis yang sudah mengeras langsung menyembul menantang minta dimasukkan ke dalam liang kenikmatan. Tante Nita menanggapi tantangan penisku dengan mengangkangkan kakinya. Ia langsung membuka bibir vaginanya dengan kedua tangannya sehingga tampaklah belahan lubang vaginanya yang merekah merah.
"Masukin punyamu sekarang ke lubang tante sayang....." katanya dengan nafas yang berat dan mata sayu.

Karena aku rasa Tante Nita sudah sangat "horny", tanpa banyak basa-basi dan "foreplay" lagi aku langsung menancapkan batang penisku ke dalam vagina Tante Nita dan kami bergumul dengan liar selama hampir 5 jam! Kami bersetubuh dengan berbagai macam gaya, aku diatas, Tante Nita diatas, doggy-style, gaya 69, kadang sambil berdiri dengan satu kaki di atas tempat tidur, lalu duduk berhadapan di pinggir ranjang, atau berganti posisi dengan Tante Nita membelakangi aku, sesekali kami melakukan di atas meja belajarku dengan kedua kaki Tante Nita diangkat dan dibuka lebar-lebar, dan masih banyak lagi. Aku tidak ingat apa masih ada gaya persetubuhan yang belum kami lakukan malam itu. Dinginnya hawa Dago Utara di waktu malam tidak lagi kami rasakan, yang ada hanya kehangatan yang menggetarkan dua insan dan membuat kami basah oleh keringat yang mengucur deras. Begitu liarnya persetubuhan kami sampai-sampai aku mengalami empat kali orgasme yang begitu menguras energi dan Tante Nita entah berapa kali. Yang jelas setelah selesai, Tante Nita hampir tidak bisa bangun dari tempat tidurku karena kakinya lemas dan gemetaran sementara vaginanya begitu basah oleh lendir dan sangat merah. Seingatku itulah malam paling liar diantara malam-malam liar lain yang pernah kulalui bersama Tante Nita.

Petualanganku dengan Tante Nita berjalan cukup lama, 2 tahun, sampai akhirnya kami merasa Om Rahmat mulai curiga dengan perselingkuhan kami. Sebagai jalan terbaik aku memutuskan untuk pindah kos sebelum keadaan menjadi buruk. Tetapi meskipun demikian, kami masih tetap saling bertemu paling sedikit sebulan sekali untuk melepas rindu dan nafsu. Hal ini berjalan terus sampai aku lulus kuliah dan kembali ke Jakarta. Bahkan sekarang setelah aku beristri, kalau sedang mendapat tugas ke Bandung aku masih menyempatkan diri menemui Tante Nita yang nafsu dan gairahnya seolah tidak pernah berkurang oleh umurnya yang kini sudah kepala lima
read more...

kartika lesbian

Nama saya Kartika, usia 25 tahun dengan tinggi 168 cm, berat 53 kg, asli orang bandung, kulit putih bersih, ukuran payudara saya yang 34C termasuk lumayan untuk gadis seusia saya. Pekerjaan saya manager operasional perusahaan terkenal di daerah saya. Saya ingin mengeluarkan gelisah hati yang saya pendam Fifima ini, mudah-mudahan saya bisa berbagi dengan pembaca sekalian. Saya dikantor mempunyai sahabat yang namanya levana, sering saya panggil Ana. Orangya supel, dan mudah bergaul, tingginya 172 cm/53 kg, dengan kulit putih mulus, maklum orang menado asli, 34B ukuran payudaranya. Saya mempunyai kelainan ini sejak masih gadis pas tinggal bersama kakak saya, mbak erni namanya. Kapan-kapan saya ceritakan sejarah lesbian saya, tapi saya juga suka cowok lho sama seperti gadis-gadis lain. Cuman saja hampir tujuh puluh persen saya menyenangi cewek, saya tidak mengerti mengapa saya begini, mungkin suatu saat saya bisa sembuh total ya?!. Saya sering jalan bareng ana kalo ada undangan karena saya belum ada pasangan, banyak sich cowok yang naksir, cuma saya masih enggan aja untuk berpacaran. Saya ingat betul awalnya pas bulan Agustus 2004, sehabis pulang kantor.
“ka, sini sebentar” panggil ana pada saya sambil mendekatkan Mercynya.
“ada apa na?” tanya saya heran pada ana.
“boleh nggak minta tolong”
“tolong apa”
“itu lho, rumah saya khan sedang direnovasi…”
“terus”
“mmh, boleh numpang nginep nggak dirumahmu” tanya ana ragu-ragu.
“alaa, gitu aja nanya, boleh dong, sekarang?”
“iya, boleh khan?” tanya ana sekali lagi meyakinkan dirinya sendiri.
“udah nggak usah banyak omong, ayo jalan” perintah saya sambil tersenyum.
“okey, trim’s ya”
Maka setelah ana mengambil baju sekedarnya, kita berdua meluncur ke rumah saya yang memang jauh dari kantor. Rumah saya mempunyai empat kamar, satu kamar untuk tamu dan kamar saya ditengah, saya tinggal sendiri karena orang tua saya tinggal di surabaya.
“na, ini kamarmu ya” kata saya sambil menunjukkan sebuah kamar padanya diujung depan.
“trim’s ya” jawabnya sambil masuk melihat-lihat kamar.
“tak tinggal dulu”
“ya…” jawabnya sambil lalu. Saya kemudian menuju kamar untuk mandi dan ganti baju, soalnya gerah sejak tadi, sedang asyik-asyiknya saya memilih BH, tiba-tiba ana masuk kekamar.
“eh…maaf ka, lagi pake baju ya” katanya kaget melihat masih memakai celana dalam berwarna merah dan belum mengenakan BH sama sekali.
“oh ana, masuk na, nggak apa-apa kok” jawab saya sambil tersenyum melihatnya yang masih memandangi payudara saya yang termasuk besar dan montok.
“wah, badanmu seksi juga ya”
“tentu aja, abis saya rajin senam sich”
“oh ya, ada film bagus nich, nonton yuk” ajak ana sambil menggandeng saya untuk nonton TV di ruang tengah.
“bentar na, tak ganti baju dulu ya” jawab sambil memakai BH dan kaos longgar serta celana pendek.
“tak tunggu ya…”
“ya”
Kemudian levana sudah duduk didepan TV sambil makan camilan, sedang saya masih sibuk membereskan baju yang berserakan. Malam itu ana mengenakan daster kuning hingga kelihatan kulit lengannya yang putih mulus, kadang-kadang karena duduk kita yang mepet, ana tak sengaja menyenggol payudara saya hingga perasaan saya jadi tambah aneh. Mungkin karena acara Tvnya yang membosankan, saya jadi tak tertarik lagi, saya lebih tertarik memperhatikan ana saja. Ternyata ana yang memakai daster itu, sudah tidak memakai BH lagi hingga tonjolan payudaranya kelihatan mencuat keatas, mungkin karena kita sama-sama perempuan, jadi ana tidak malu-malu lagi, bahkan kadang-kadang kakinya dinaikkan kemeja hingga bawahan dasternya jadi tersingkap dan memperlihatkan celana dalamnya yang berwarna putih. Perasaaan saya jadi lain hingga saya memutuskan untuk kekamar dan berganti baju dengan daster tanpa memakai BH dan celana dalam, supaya tambah nyaman gitu kalo berdekatan dengan levana, sungguh levana itu gadis yang cantik seperti artis mandarin. Saya kembali keruang tamu dan membawa kaset DVD untuk saya tonton bersama ana, siapa tahu aja levana tertarik dengan filmnya dan pengin mmmh….
“na, ganti ama DVD ya”
“film apaan tuch”
“ini, film romantis dari jepang, pengin liat nggak?”
“ya, bolehlah, abis acaranya nggak ada yang menarik sich”
“okey, duduk dekat sini” perintah saya pada ana untuk duduk disofa agar nyaman menonton film itu. Sebetulnya sich, itu film triple XXX dari jepang mengenai seorang gadis yang mencintai guru wanitanya dan mereka bersetubuh dan bercinta dengan gaya yang romantis dengan berbagai macam gaya. Volume TV dan AC saya perbesar hingga ana mepet dengan saya. Untung rumah sudah sepi karena pembantu sudah pulang semua dan lagian rumah saya besar, jadi volume suara TV yang besar itu tidak kedengaran lagi.
“film BF ya” tanya ana tanpa menoleh pada saya.
“tapi bagus lho, untuk pelajaran sex”
“bagus, sich bagus, tapi saya jadi pengin nich” guman ana tak jelas karena napasnya yang makin berat dan diselingi suara orang
bercinta dari TV yang makin kencang.
“gimana kalo saya pegang susumu”
“hush, ngaco kamu tika, kita ini sama-sama cewek tauuu” jawabnya sambil monyong, namun itupun menambah gairah saya makin tinggi.
“daripada kamu megang sendiri, hayoooo” jawab saya tak mau kalah sambil meraba payudaranya.
“jangan, tika….jangan…” teriaknya keras karena kaget payudaranya saya pegang. Namun teriakannya tak membuat saya jera, bahkan kupingnya yang sensitip saya cium dengan lembut.
“kurang ajar kamu, sstss….”
“mmh…”
Pergumulan saya dengan ana berlangsung seru, hingga beberapa menit levana masih memberontak, tetapi karena gairahnya sudah naik dan ditambah lagi dengan ciuman dan remasan saya pada daerah sensitipnya, akhirnya ana menyerah juga. Bahkan dengan sigap mencium bibir saya dengan ganas sambil meraba vagina saya yang sudah mulai basah sejak tadi.
“sst…mmh…tunggu…” potong saya menghentikan ciuman dan serangannya ana.
“hahhh, ada apa ka?”
“buka dastermu…” perintah saya menyuruhnya membuka daster, sementara saya yang telah membuka daster hingga bugil.
“wah, susumu besar juga ya” kata levana kagum melihat payudara saya yang sudah tegak, sambil juga melepaskan dasternya, bahkan celana dalamnyapun ikut dilepaskan juga hingga kita sama-sama bugil. Dan kamipun kembali saling berciuman disofa tanpa mempedulikan Film jepang itu, saya mengambil inisiatip untuk memulai mencium payudaranya.
“ssstsss…ssst…”
“mmh…gan…tian…” rintih ana karena tidak dapat menahan ciuman dan jilatan lidah saya pada payudaranya. Maka sayapun berganti posisi dengan ana yang menjilat payudara saya dengan semangat hingga vagina saya juga ikut dibelai, bahkan jari-jarinya yang lentik keluar masuk kedalam lubang vagina saya dengan cepat hingga saya orgasme yang pertama.
“sstsss…ssst…
“mmh…enak…na, cepetan…sstsss…” rintih saya karena tak tahan dengan permainan ana yang begitu hebat, bahkan ana sekarang mejilat vagina saya dengan liar hingga beberapa menit, saya semakin mendorong vagina saya kearah mulutnya yang sedang menghisap bagian dalam.
“sstss…pinggir…nya..ssts…y a…”
“ya…sstss…yang i…tu…” rintih saya terpatah-patah. Tiba-tiba levana menghentikan permainanya…
“ada apa na?”
“kita coba yang kayak di film, mau khan?’
“boleh aja…” jawab saya senang karena senang gaya enam sembilan.
Gaya enam sembilan itu maksudnya saya yang berada diposisi atas menghadap levana yang berada di posisi bawah dengan saling menjilat vagina masing-masing, bahkan saking enaknya hingga kepala saya terjepit oleh levana yang rupanya juga orgasme yang pertama. Kami melakukan pergumulan itu disofa hingga dua jam dan rupanya levanapun puas atas permainan itu.
“hahhh, lega rasanya…”
“gimana, enak nggak?”
“enak juga ya”
“mau lagi nggak?”
“mau dong kalo caranya gitu” jawab ana manja sambil mencium bibir saya gemas. Malam itu saya dan levana menghabiskan permainan yang seru itu dikamar, bahkan ana tak henti-hentinya meremas payudara saya dengan gemas, kadang-kadang saya puaskan levana dengan alat kelamin pria pastik itu, tentu saja alatnya bisa getar, itu menambah nikmat percintaan saya dengan ana. Beberapa ronde kita lalui hingga pagi, juga dikamar mandi. Seperti biasa saya sudah bersiap kekantor dengan levana.
“ayo na, udah siap belum”
“udah bosss, ayo” gandeng ana mesra sambil mencium bibir saya lembut.
“hush, nanti dilihat orang lho”
“iya ya…”
Maka sejak itu, saya dan levana sering bercinta dirumahnya atau rumah saya, bahkan pernah beberapa kali kita bercinta didalam mobil. Pas hari libur, levana mengajak saya dan beberapa temannya ikut darmawisata ke Pulau Bali dan Lombok. Salah satu diantaranya bernama Fifiani yang orang Malang katanya.
“tika, kamu ikut tour besok nggak”
“tentu dong, yang kebali dan lombok khan?”
“iya dong, eh…kenalin nich,teman saya”
“Fifiani” katanya memperkenalkan diri.
“Kartika Sari” jawab saya sambil menjabat tangannya yang kuning langsat itu.
“ayo na, sampai besok ya” jawab levana menggandeng Fifiani. Hari yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba, saya dengan beberapa teman kantor jadi berwisata ke pulau bali dan lombok, juga ada Fifiani dan levana. Dari ngobrol-ngobrol kita, saya ketahui bahwa Fifiani itu umurnya baru 23 tahun, 172 cm/53 cm, dengan payudara 34C, orangnya cukup ramah dan sopan. Levana pernah bercerita pada saya bahwa Fifiani adalah seorang lesbian sejati, sudah pernah beberapa kali pacaran, namun kandas dijalan hingga hatinya hancur lebur.
“ana, sini bentar na” panggil saya pada ana.
“ada apa tik”
“tukeran duduk ya, Fifiani disini en’ tas ini ditempatmu, gimana?”
“enak aja, kapan lagi kesempatan gini datang”
“please dong, khan kamu udah lama kenal ama Fifiani”
“iya dech, cuman aku boleh liat dong disebelah…” canda ana sambil mencolek payudara saya gemas.
Akhirnya dalam bis itu, saya yang mulanya duduk dibelakang dengan tas besar, entah siapa yang punya, dapat duduk dengan Fifiani yang cantik. Levana tak ketinggalan duduk disebelah dengan tas besar yang sudah saya pindahkan. Fifiani dalam perjalanan itu memakai rok jins hitam dengan kaos merah mudanya, sungguh serasi dengan bentuk tubuhnya yang proporsional. Rupanya Fifiani atau biasa saya panggil dengan Fifi senang curhat sama saya, bahkan beberapa kali matanya mengarah pada payudara dan bawah rok jins biru saya yang agak naik keatas, mungkin celana dalam saya yang berwarna putih polos kelihatan kali ya, tapi saya cuek aja sich. Bahkan saya sengaja beberapa kali menyingkap rok saya hingga paha saya yang putih kelihatan dengan jelas hingga Fifi salah tingkah memperhatikan rok saya. Malam itu kita sudah melewati kota probolinggo, saya lihat teman-teman sudah pada tidur karena kecapean, sementara levana memperhatikan saya sambil mengedipkan mata beberapa kali. Bis wisata itu yang duduk dibelakang cuma saya, marsela, levana dan beberapa barang bawaan yang menumpuk, sementara yang lain duduk didepan, tentu saja ada yang berpasangan. Sementara itu fifi rupanya sudah tertidur pulas dengan kepalanya bersandar pada bahu kanan saya, dan perasaan saya jadi tak enak nich karena napasnya yang harum dan lembut tercium oleh saya, disamping itu posisi duduknya yang sungguh membuat dada saya berdebar-debar karena kakinya menopang pada paha saya. Dengan perlahan saya menyelimutinya hingga kita berdua tertutup oleh selimut hingga cuma tinggal kepala saja yang kelihatan. Tangan kanan fifi saya pegang dan saya tempatkan payudara saya, tiba-tiba fifi membuka matanya dan menatap saya tajam.
“eh…eh…fi…belum tidur ya” tanya saya tergagap-gagap karena kaget melihatnya bangun tiba-tiba.
“iya mbak, belum ngantuk nich” jawabnya terseyum ramah dan tidak melepaskan tangannya dari payudara saya, padahal payudara saya udah horny nich.
“jangan panggil mbak dong, panggil tika ya”
“iya dech, tika udah punya pacar belum”
“belum, emangnya kenapa”
“masak, cewek secantik kamu belum punya pacar!”
“emang belum, kamu sendiri”
“udah pernah sich, cuma sering putus, lebih sahabatan ama cewek”
“oh gitu ya…”
“ka, boleh nggak fifi peluk”
“boleh aja, terserah fifi dech” guman saya pelan karena fifi dengan pelan meremas payudara saya dengan gemas, bahkan sudah masuk dalam BH saya dan meremasnya dengan lembut.
“sstss…fi…”
“gimana ka” tanya fifi yang berusaha membuka BH saya.
“enak fi…sstss…saya boleh…” belum sempat fifi menjawab, tangan saya sudah masuk dalam roknya dan membelai vaginanya yang masih memakai celana dalam.
“sst…ka…ayo dong…” ajak fifi menuntun tangan saya untuk masuk kedalam celana dalamnya dan menyentuh vaginanya. Akhirnya saya dan fifi saling meremas payudara dan menyentuh vagina hingga fifi duluan orgasme karena tak tahan dengan jari-jari saya yang keluar masuk vaginanya dengan cepat. Levana yang dari tadi memperhatikan saya, juga ikut-ikutan merogoh payudaranya sendiri. Belum sempat saya orgasme, bis itu sampai denpasar, dan kita memesan kamar masing-masing untuk esok paginya kita lanjutkan dengan pesiar keliling pulau Bali.
“gimana nich fi, saya khan belum…”
“tenang aja ka, gimana kalo kita tidur berdua” jawab fifi santai karena tahu saya belum puas.
“iya dech”
“saya boleh ikut nggak, boleh ya…” rengek levana tiba-tiba mendekati kami.
“boleh aja, gimana fi, ana dikasih ikut nggak!” tanya saya pada fifi.
“okey, pasti tambah asyik ya” jawabnya sambil mengedipkan mata pada saya. Jadilah saya memesan kamar bertiga dan setelah kami diberi pengarahan dari pemandu wisata untuk bangun jam 08.00, maka saya langsung masuk kamar. Setibanya dikamar dan menaruh tas, saya peluk fifi dan menghimpitnya ketembok hingga payudara saya yang montok menempel ketat pada payudaranya.
“udah nggak sabar nich yee…” goda ana sambil memeluk saya juga dari belakang dan langsung mencium leher saya dengan ganas.
“fi…kamu…”
“udah ka, ayo kita terusin yang tadi” jawab fifi sambil melumat bibir saya dengan ganas.
“mmmh….” Fifi yang mencium saya dengan ganas itu juga tak kalah gesitnya mencoba kembali membuka BH saya yang akhirnya terlepas juga kebawah, tangannya dengan terampil kembali meremas-remas payudara saya, disamping itu ana berusaha mencopot rok jins dan celana dalam saya hingga saya yang pertama-tama bugil duluan. Entah siapa yang memulai duluan, tahu-tahu saya sudah ditempat tidur dengan payudara saya yang dijilati fifi dengan lincah, bahkan anapun sudah bugil dan sekarang lagi menjilati vagina saya dengan lahap.
“sst…na…mmmh….”
“ssts….sstrrrssss…” rintih saya keras karena tak tahan diperlakukan oleh dua orang wanita cantik yang menjilati bagian sensitip saya.
Beberapa menit kemudian saya pun tak tahan dan orgasme yang pertama, fifi juga minta gantian dibawah untuk kita kerjai yang saya bagi tugas dengan ana, saya bagian menjilat vaginanya dan ana bagian payudara dan bibirnya. Beberapa menit permainan itu kita lanjutkan dengan cara berganti-ganti posisi.
“ka…sstss..geli…ahhhh…ssst s”
“ssts…mmmh…jilat yang itu….ya….” rintih fifi yang sedang jongkok karena vaginanya dijilat oleh ana.
“sstss…go…yang…na….sstssss ….” desis saya karena meminta ana yang vaginanya sedang saya gesek-gesekkan dengan vagina saya untuk menggoyang pinggulnya lebih keras. Permainan demi permainan kita lewati yang akhirnya saya meminta fifi memasang penis plastik yang bisa getar itu pada vaginanya. Bentuknya sich seperti celana dalam yang ditengahnya ada penis plastik, bahkan sich bisa getar, maklum buatan amerika katanya fifi lho.
“ssstss…pelan…fi…arkh…” jerit saya karena fifi memasukkan penis buatan itu terlalu cepat pada vagina saya.
“mmh…gimana ka, enak…”
“ssts…ya, ayo…” perintah saya setelah fifi memasukkan penis plastik dan mendorong keluar masuk hingga saya merasa nikmat dan menjepit penis plastik dengan keras hingga dinding vagina saya berdenyut-denyut.
“sstt…ayo…fi..lebih cepat lagi…”
“sstsss…mmh…”
“sstsss…argkkkkk…” jerit saya melengking karena cepatnya fifi memasukkan penis plastik itu hingga saya orgasme berulang-ulang yang ditambah lagi rangsangan pada payudara saya yang dijilat dan diemut oleh levana sambil tangannya ana tak henti-hentinya juga meremas payudaranya fifi. Vagina saya mengeluarkan lendir berwarna putih sungguh banyak sekali.
“lega rasanya, nikmat juga pake penis…”
“enak nggak rasanya ka” tanya levana pada saya dengan mimik heran.
“lho, kamu belum pernah tho an”
“belum tuch, biasanya sich cuman ama cewek aja”
“nikmat kok rasanya, saya sering pake kalo nggak ada pasangan” jawab fifi sambil membersihkan penis plastik itu untuk kita pake lagi.
“gimana an, kamu coba dech, sini tak cobain…” bujuk pada levana yang kelihatan masih pengin mencoba gaya penis buatan ini selain gaya enam sembilan favoritnya levana dan saya. Malam itu kita bertiga menguras habis energi untuk bercinta hingga kekamar mandi, bahkan dengan senangnya saya bisa memandikan fifi yang masih mudah diantara kita bertiga.
“pelan-pelan ya masuknya” perintah levana cemas.
“tenang aja, nggak sakit kok” kata saya meyakinkan levana yang melihat saya sudah memasang penis itu di kemaluan saya, emang sich permukaan penis plastik ada bintik-bintiknya yang tidak beraturan dan saya juga nggak begitu ngerti apa manfaatnya, mungkin aja untuk menambah rasa nikmat jika bersentuhan dengan dinding vagina kali ya.
“sst…mmh…”
“sstsss….aduh….” jerit ana pelan karena penis itu terpeleset bibi vaginanya ana.
“stsss…mmh…”
“mmmh…”
Akhirnya seluruh penis plastik itu masuk dalam vaginanya ana yang masih sempit itu, mungkin levana masih perawan ya karena beberapa saat kemudian sedikit keluar darah. Memang selama saya bersahabat dengan levana, ana jarang bergaul dengan teman pria, kebanyakan teman wanita seperti saya dan yang lainnya. Sedangkan fifi pergaulannya luas termasuk dengan pria, vaginanya fifi udah agak lebar dibanding dengan vagina saya dan vagina levana.
“na, kamu masih perawan ya” tanya saya serius pada levana.
“eh…iya…berarti kamu yang pertama sayang” jawabnya mesra sambil mencium saya dengan lembut.
“mmh…” Saya berusaha maju mundur mengikuti seperti yang di film BF, para pria memaju mundurkan penisnya kedalam vagina wanita. Sambil memasukkan penis, saya meremas-remas payudaranya ana,.
“sstsss….ter…us…sstssss…”
“sstssss….”
“sst…fi…ayo…” ajak ana sambil mengajak fifi untuk berciuman dengan saya.
“sstsss…sstsss…”
“mmh..”
Sambil saya berciuman dengan fifi, saya memasukkan penis plastik keluar masuk dengan irama yang teratur hingga pantatnya levana bergoyang pelan. Rupanya ana menikmati permainan penis plastik itu dan menyuruh saya agar cepat menaikkan tempo keluar masuknya penis plastik itu dalam vaginanya.
“ayo fi, isep putting saya”
“iya, ka…”
“sstss…mmh…” rintih saya agak keras karena fifi bukan saja mengisep putting saya, bahkan menggigit putting saya dengan gemas hingga saya merasa nikmat dan mendorong penis plastik itu makin cepat saja.
“sstss…ssstsss….”
“sstss…bagi…an..sstss…itu… ” desis ana mengarahkan saya untuk menyodokkan penis itu pada bagian lubang vaginanya. Permainan dengan ana membutuhkan waktu yang lama karena lebih menahan irama birahinya hingga pinggulnya saya pegal-pegal, kemudian setelah saya capek, saya menyuruh fifi untuk gantian menindih levana dengan penis plastik itu.
“fi, gantian ya, saya capek nich” “ya, ayo sini” jawab fifi sambil memasang penis itu dan langsung memasukkannya dalam vaginanya levana dan merekapun bermain dengan bernafsu hingga fifi melahap bibir ana dengan ganas. Dan sayapun menyelipkan tangan diantara payudara mereka dan meremas-remas supaya ana cepat orgasme. Dan akhirnya levana melepaskan
ciumannya fifi dan menyuruhnya lebih cepat.
“sstsss…sstss…”
“sstss…ayo…fi…cepetan…”
“saya…sstss…mau….keluar…sstss… ” rintih levana dan fifi semakin mendorong dengan cepat penis plastik itu hingga ana bergerak-gerak liar hingga menjepit fifi dengan kuat.
“sstsss….argkkkkkk…” jerit levana melengking karena cairan putihnya akhirnya keluar juga untuk terakhir kalinya. Jam empat pagi baru kita tidur bersama, tentu saja dengan keadaan bugil dan kepuasan yang tiada tara. Dan kembali tour kita lanjutkan untuk wisata ke pantai sanur dan pantai kuta.
read more...

manfaat pemerkosaan

Saya merupakan karyawan swasta yang bergerak di bidang hiburan, kata tepatnya internet gaming centre di kawasan elite perumahan Kelapa Gading. Nama saya Alex, usia saya bulan depan 24 tahun dengan tinggi badan 175 cm. Postur badan saya standar sama seperti laki-laki Indonesia, mungkin karena saya suka kebugaran yang biasa saya lakukan kalo ada waktu senggang sehingga otot-otot di tubuh saya terlihat menonjol meskipun tidak sebesar Ade Ray, tapi cukuplah membuat seorang wanita untuk memperhatikannya ditambah lagi wajah saya yang terbilang lumayan mengoda wanita-wanita.

Pemilik usaha ini adalah seorang wanita yang kira-kira berusia 29 tahun dan belum menikah, namanya Sonia. Kriterianya tinggi badan 168 cm, ukuran buah dada 32A cukup mengiurkan untuk setiap laki-laki normal yang meliriknya. Struktur tubuh yang sangat mengairahkan dengan perpaduan bongkahan pantatnya yang sangat menantang, mungkin karena Bu Sonia rajin ikut senam aerobik yang membuat lekuk tubuhnya sungguh bagus dipandang mata.

Kepadatan buah dadanya yang membusung dan bongkahan pantatnya yang bulat sempurna terkadang membius laki-laki yang menatap caranya berjalan. Rambutnya yang lurus turun sebahu dengan rambut halus yang menjalar di lehernya yang jenjang, bibir sensualnya yang selalu dibalut lipstik pink membuat imajinasi setiap laki-laki ingin merasakan penis mereka dihisap oleh bibir manis milik Bu Sonia.

Saya berkerja sama Bu Sonia sebagai orang yang menyediakan laporan keuangan tentang perkembangan usahanya ini. Hampir setiap hari saya selalu pulang terakhir dan Bu Sonia selalu menunggu saya hingga ia dapat hasil dari usahanya perhari. Kekesalan saya terhadap Bu Sonia adalah karena dia orangnya terlalu kikir terhadap karyawannya, tidak memperdulikan kesejahteraan hidup karyawannya, dan masih banyak hal yang ia lakukan terhadap karyawan-karyawan yang lain.

Memang sudah lama saya menunggu satu kesempatan yang selama ini telah saya rencanain, tapi selalu saja gagal karena setiap ingin saya jalankan rencana ini selalu saja ada gangguan dari kakaknya yang telah berkeluarga.

Hingga suatu hari tepatnya hari Senin malam setelah sekitar jam 12 malam, waktu itu saya dan Bu Sonia sedang berada di ruangan kerja saya dan sedang menyelesaikan tugas saya. Sampai akhirnya terlintas pikiran jahat saya ingin berbuat sesuatu terhadap Bu Sonia atas segala kelakuannya dan atas kesombongannya yang beranggapan bahwa segalanya dapat dibeli dengan sejumlah uang yang ia miliki.

Malam ini Bu Sonia memakai baju kemeja putih yang terbuat dari bahan yang lumayan tipis hingga terlihat dengan jelas dua katup penyangga susunya yang berukuran 32A, sedangkan bawahannya Bu Sonia mengenakan celana putih ketat. Pokoknya penampilan Bu Sonia sungguh mengiurkan dengan tonjolan susunya yang menyembul menantang serta bongkahan pantatnya yang padat memperlihatkan setiap lekukan-lekukan yang terlihat setiap Bu Sonia berjalan. Kesempurnahan tubuhnya ia dapatkan karena Bu Sonia adalah salah satu membership di salah satu pusat kebugaran yang berada kawasan Kuningan, Jakarta.

”Lex… tumben kenapa sih kamu lama banget sih selesaiin pembukuan harian kamu ini… Gak becus banget sih kerjanya… huu…” omel Bu Sonia dengan nada yang tinggi tepat di hadapan meja kerjaku.
”Sabar dong Bu… saya juga mau buru-buru selesai… tapi inikan masalah keuangan tidak bisa cepat-cepat mengerjakannya…” jawabku sambil menatap matanya dan berkata dalam hati bahwa nanti sebentar lagi dia gak bakal bisa berlagak sombong dihadapanku, malah mungkin dia yang akan menjadi budak nafsuku dan menuruti segala apa yang aku perintahkan.
”Kamu kok memandang saya dengan tatapan seperti itu Lex, seperti orang yang hendak memperkosa saya saja…” kata Bu Sonia dengan nada yang masih meninggi dengan memperlihatkan kekuasaaannya sebagai seorang owner.
”Trus memangnya kenapa Bu Sonia… kalaupun saya memperkosa anda sekarang!!! Saya rasa tak akan ada satu orangpun mengetahui bahwa Bu Sonia dan saya masih berada disini” jawabku dengan nada yang meninggi pula sambil menghampiri Bu Sonia yang mulai melangkah mundur karena merasa dirinya mulai terancam atas perkataan yang aku lontarkan.
”Alex… kamu jangan coba macam-macam yah sama saya. Saya akan berteriak, kalau kamu coba-coba berbuat sesuatu sama saya” kata Bu Sonia sambil melangkah mundur hingga tubuhnya menabrak tembok yang tepat dibelakangnya.
”Silakan, kalau Bu Sonia hendak berteriak, apa Bu Sonia lupa sekarang kita berada dimana, mungkinkah orang-orang akan mendengar suara teriakan Bu Sonia” kataku sambil berjalan mendekatinya.
”Semua yang Bu Sonia lakukan hanyalah membuang-buang tenaga Bu Sonia saja, lebih baik nikmati apa yang akan Bu Sonia terima dari saya, hahahahaha….” sambungku sambil tertawa merasa suspectku ketakutan.

Saat itu aku bersama Bu Sonia berada di lantai 3 ruko tempat usahanya. Bagaimana kerasnya teriakan Bu Sonia tetap saja orang yang berada di luar takkan dapat mendengarnya, karena selain aku dan Bu Sonia ada di lantai 3, juga ruko ini di bangun dengan fasilitas kedap suara.

Aku bisa liat dari mata Bu Sonia yang semakin lama semakin ketakutan. Ketakutan yang semakin menjalar di dalam sekujur tubuhnya, tatapan mata yang seakan memohon sebuah pengampunan, langkah kaki yang mulai tertatih karena ketakutan yang dirasakan oleh wanita cantik itu.

”Lex… tolong kamu pikir-pikir kembali segala tindakan yang akan kamu perbuat. Saya tidak akan melaporkan ke polisi bila kamu mau melepaskan saya, dan saya akan memberikan uang berapapun yang kamu minta” kata Bu Sonia yang masih saja tetap menyombong, karena ia mengira segalanya dapat ia beli dengan uang yang ia miliki.
”Hahahahaha… apakah Bu Sonia pikir saya akan mempercayai segala apa yang ibu katakan, setelah apa yang saya liat tentang kelakuan ibu terhadap orang-orang kecil yang rendahkann” jawabku sambil mengeluarkan sebilah belati yang udah aku siapkan sedari tadi.

Aku berjalan menghampiri Bu Sonia dan kemudian menempelkan belati tersebut pada lehernya dan mengancam akan berbuat hal yang nekad terhadapnya.

”Ibu Sonia sebaiknya menuruti apa yang saya minta… bila Bu Sonia tidak berkerjasama atau tidak menuruti apa keinginan saya, maka jangan salahkan saya bila saya berbuat nekad bahkan melebihi apa yang terlintas di benak Bu Sonia…”ancamku agar Bu Sonia menuruti segala keinginanku.
”Memangnya kamu mau apa… dan apa yang kamu inginkan dari saya…” tanya Bu Sonia dengan nada yang tinggi seakan-akan dia merasa bahwa dia masih bisa mengendalikan aku.
”Hai… kamu jangan merasa sok berkuasa sekarang di depanku…” bentakku yang gak mau kalah suara dengan Bu Sonia, karena aku tahu sekarang dia sedang ketakutan setelah aku melontarkan ancaman demi ancaman.
”Sekarang… kamu mau tidak menuruti kemauanku” tanyaku sekali lagi dengan nada yang membesar dari yang sebelumnya.
”Ookkee… saya ikutin apapun yang kamu perintahin Lex, asalkan saya di bebaskan…” akhirnya Bu Sonia memelankan nada suaranya, setelah merasa tindakan yang ia ambil akan mengakibatkan hal yang lebih fatal terhadap dirinya.
”Sekarang… kalau Bu Sonia sudah menyadari atas posisi Bu Sonia… baguslah dan saya juga tidak akan bertindak secara kasar terhadap ibu… asalkan Bu Sonia pun mau menjadi budak nafsu saya malam ini” sahutku sambil menghampiri posisi Bu Sonia yang berdiri mematung dihadapanku dan mengelilinginya.
”Apaaa… kamu bilang… jangan bermimpi saya mau tidur dengan kamu… apalagi menjadi budak nafsu kamu malam ini…” katanya dengan nada yang tinggi lagi.
”Heeyyy…. gak usah kamu sok galak lagi dihadapanku, simpan tenaga kamu baik-baik, kalau kamu tidak mau aku jamin kamu tidak bakal bisa lihat matahari terbit besok, mau kamu… sekarang aku tanya sekali lagi dan aku gak bakal tanya untuk kedua kalinya” bentakku tepat dihadapan muka Bu Sonia, sehingga bisa kulihat sekujur tubuhnya gemetaran karena seumur hidup belum pernah dirinya di maki-maki sama orang lain.

Namun Bu Sonia tidak menjawab pertanyaan yang aku lontarkan kepadanya melainkan hanya mengangguk pelan yang menandakan bahwa ia menyetujui segala yang aku ingini.

”Sekarang kamu buka baju kamu satu persatu hingga sisain BH dan celana dalam kamu saja” kataku mulai memberi perintah.
”Buka sekarang” bentakku saat dia hanya diam mematung saja dihadapanku.

Satu demi satu perlahan-lahan Bu Sonia mulai melepaskan baju dan celana yang dia pakai. Dengan liang air mata Bu Sonia masih mengharap belas kasih dariku, tapi semua itu sudah percuma sekarang di otakku cuman ingin ngentotin memek Bu Sonia yang membuatku penasaran walaupun masih terbungkus rapat dibalik celana dalam berendanya yang berwarna putih. Gumpalan memeknya begitu mengoda hingga terasa kontolku sudah mengeras dan melejit dari celah pinggir celana dalamku. Tanpa ingin membuang waktu lebih lama lagi, kubuka celana panjang dan kemeja kerjaku dan hanya tinggal celana dalam yang belum aku buka.

”Sekarang kamu merangkak kesini…” perintahku pada atasanku yang cantik itu.
”Saya mohon Lex… ampuni segala kesalahan yang pernah saya lakuin… saya mohon…. saya akan berikan berapapun uang yang kamu inginkan… asal kamu mau lepasin saya…” iba Bu Sonia di hadapanku sambil menangis memohon.

Tanpa menjawab segala pertanyaannya, aku melayangkan tangan sebelah tangan kananku dan mendarat di pipi kirinya dan..

”Plaak…”

Pipi yang putih mulus tanpa cacat itu memerah dalam sekejap.

”Sekali lagi kamu… membanggakan soal kekayaan yang kamu miliki maka aku gak segan-segan menamparmu atau bahkan memukulmu, cepat lakukan apa yang tadi aku minta dan jangan sampai pipi sebelah kananmu juga merasakan tamparan tanganku, cepat….” ancamku dengan nada tinggi.

Perlahan-lahan Bu Sonia mulai berjalan merangkak dihadapanku, dan menatap ke arahku untuk menunggu sebuah perintah selanjutnya. Layaknya seekor anjing yang menunggu perintah dari majikannya.

”Buka celana dalamku, pakai mulutmu jangan pakai tangan tahu” perintahku setelah muka Bu Sonia tepat berada di depan celana dalamku.

Tangan kiriku kini mendarat di pipi kanannya saat dia membuka celana dalamku memakai tangannya.

”Plaak…”

”Gobloook… kamu tuli yah, aku bilang buka pakai mulut kamu, bukannya pakai tangan kamu… tolol…” maki-makiku terhadapnya sambil kulepaskan pengait BH berenda berwarna putih yang dikenakannya dan kemudian kulepaskan dari tubuh wanita yang sangat putih mulus itu. Kupakai BH itu untuk mengikat kedua tangannya ke belakang layaknya seorang tahanan perang.

Akhirnya Bu Sonia tidak berani lagi membantah segala yang aku perintahkan dan melakukan segala yang aku suruhkan kepadanya. Dengan bibirnya yang mungil dan tipis ia berusaha menurunkan celana dalamku. Ketika celana dalam itu ditariknya dengan mulutnya ke bawah, tepat di depan mukanya kontolku yang sudah keras itu keluar dengan paksa dan menampar tepat di keningnya.

”Masukkan kontol ini ke dalam mulut kamu dan kamu sepong kontol ini, aku yakin kamu nanti juga menikmati kontol laki-laki, karena kamu adalah perawan tua” perintahku sambil memegang kepalanya dengan tangan kiriku dan tangan sebelah kananku menutup lubang hidungnya karena Bu Sonia berusaha merapatkan mulutnya.

Ketika tiba-tiba Bu Sonia membuka mulutnya karena tidak kuat menahan nafas, langsung dengan cepat kusodokkan kontol itu ke dalam mulut mungilnya hingga kurasakan kepala kontolku mentok di tenggorokannya.

”Aaarkh…” suara Bu Sonia saat kusodokkan kontol itu ke dalam mulutnya yang mungil.
”Sekarang emut kontol ini kalo tidak kamu tahu sendiri akibatnya” ancamku ke Bu Sonia.
”Baaiikk… saya akan menuruti segala keinginnan kamu… asal jangan kamu ambil keperawanan saya. Kamu boleh pakai mulut saya untuk memuaskan nafsu kamu…” pinta Bu Sonia memohon untuk tidak merusak ’segel’ perawannya.
”Oke aku tidak bakal ngentotin memek kamu yang perawan, asalkan kamu mau puasin aku hingga aku benar-benar puas sama kamu” seruku menyetujui permintaan wanita itu.

Karena kulihat Bu Sonia mau melakukan oral sex dengan memakai mulutnya, maka aku bukakan ikatan tali BHnya pada kedua tangannya, lalu dengan sigap dia menggenggam batang kontolku dan mulai mengocok-ngocok pelan kontol itu kemudian tak berapa lama mulai dijilati lalu dihisap-hisapnya. Terkadang terasa ngilu di atas kepala kontolku kalau lubang kencingnya dihisap oleh Bu Sonia.

Gerakan Bu Sonia semakin lama semakin mahir dalam menyetubuhi kontolku dengan mulutnya. Mulut wanita itu yang terbilang mungil tampak terisi penuh oleh kontolku yang lumayan besar serta berurat di batangannya. kontol itu terkadang diselipin di sela gusi sebelah kanan lalu berganti tempat, demikian seterusnya.

Cukup lama adegan terlarang ini aku lakukan dengan Bu Sonia yang telah mulai terlihat bernafsu, deru nafasnya semakin tidak beraturan kala tanganku meremas susunya yang kencang dan kuyakin belum pernah terjamah oleh laki-laki manapun di dunia ini. Pentil-pentilnya terasa begitu mengeras dan tampak berwarna merah jambu. Merasa dalam posisi ini aku hanya fakum tak banyak bergerak, maka kemudian kusuruh Bu Sonia untuk merubah posisi menggantinya dengan gaya 69 yang paling aku gemarin. Tanpa banyak membantah Bu Sonia langsung merubah posisinya yang tadi dan sekarang mengangkangi mukaku. Namun tanpa diperintahkan kini Bu Sonia kembali memasukkan kontolku ke dalam mulutnya melanjutkan ‘PR’nya yang belum selesai tadi. Sekarang aku bisa menatap dengan jelas daging cembung yang membelah namun masih tertutup rapat oleh celana dalam yang dikenakannya, lalu mulai kujilati memek itu meski masih dari luar celana dalamnya.

Tercium olehku bau yang sangat khas sekali dan sangat merangsang begitu hidungku mendekati celana dalam wanita itu. Setelah beberapa saat menciumi, menjilati, dan menggelitiki memek perawan itu dari luar celana dalamnya, aku perlahan mulai menurunkan dan akhirnya menarik lepas penutup ‘gua’ terlarang wanita itu. Tampak olehku cairan lendir bening tertarik memanjang menempel pada celana dalam Bu Sonia ketika kutarik turun. Kujulurkan lidahku memotong cairan memanjang itu dan kurasakan rasa asin pada lidahku yang enak sekali. Wanita itu tampak sudah sangat terangsang oleh permainan yang baru pertama kali ini dilakukan sepanjang hidupnya itu.

Kini dengan sangat jelasnya tampak olehku ‘gua’ terlarang wanita itu yang dirambati oleh ‘tanaman rambat’ berwarna hitam pekat dan tumbuh dengan sangat suburnya menutupi lubang ‘gua’ yang masih perawan dan belum pernah dimasuki oleh siapapun itu. Perlahan dengan kedua tanganku mulai kubuka celah sempit itu setelah sebelumnya kusibakkan terlebih dahulu bulu-bulu jembutnya yang panjang-panjang dan sangat lebat itu. Kujilati dengan penuh nafsu yang menggebu sampai akhirnya lidahku menyentuh ke itilnya. Sementara itu Bu Sonia tampak begitu menikmati kontolku yang terus keluar masuk mulutnya. Jilatan demi jilatan terus kulancarkan ke memeknya hingga beberapa saat kemudian Bu Sonia mulai mendesah mengeluarkan suara yang tertahan karena malu, karena sekarang ia dalam keadaan diperkosa yang walaupun akhirnya ia tak dapat pungkiri kenikmatan birahi yang ia dapatkan dari karyawannya sendiri.

Akhirnya desahan yang bersamaan dengan hawa nafsunya itu pun tak tertahankan lagi, desahannya kini tanpa malu malu lagi ia keluarkan.

Setiap sudut memeknya kujilat tanpa satu sisipun yang tertinggal. Memek Bu Sonia sekarang benar-benar sudah banjir karena lendir kawinnya mengalir tiada hentinya dari liang kemaluannya. Kedua kakinya pun ia buka selebar mungkin agar dapat kujilati seluruh isi memeknya yang tadi ia pertahankan tak ingin disentuh oleh laki-laki lain kecuali suaminya kelak nanti.

Kenyataannya sekarang adalah berbeda, sekarang nafsu birahi disekujur tubuhnya memaksanya menikmati pemerkosaan ini, meskipun di dalam batinnya menolak namun nafsunya lebih besar hingga ia pun kini kalah dengan nafsunya sendiri.

Kulihat Bu Sonia sudah dikuasai penuh oleh hawa nafsunya dan kini dia juga sudah tidak bisa mengontrol dirinya sendiri. Setelah aku merasa bahwa wanita dihadapanku ini sudah siap untuk disetubuhi lalu kuminta Bu Sonia untuk merubah kembali posisi 69 menjadi posisi normal dimana Bu Sonia tidur telentang dengan posisi kedua pahanya membuka lebar.

Perlahan kuarahkan kontolku ke arah selangkangannya. Wanita itu sadar akan situasi yang tidak ia inginkan, Bu Sonia menahanku dengan kedua belah kakinya. Namun akhirnya dapat kukuasai dan malahan mempermudahku untuk menyerang selangkangannya hingga terbuka lebar tanpa dapat terlindungi lagi dari hujaman kepala kontol yang botak itu yang mulai menerobos masuk. Meskipun susah namun berkat cairan kawinnya yang membuat licin memeknya membantu kontolku untuk menyibak belahan memek perawannya yang tadi tertutup rapat.

”Jangan Lex… tadi kamu sudah janji tidak akan melakukannya terhadap keperawanan saya ini… tolong Lex… saya mohon belas kasihan darimu…” katanya memelas.
”Saya tahu… tapi saya merasa iba terhadap Bu Sonia yang sungguh-sungguh mendambahkan sentuhan langsung laki-laki… sekarang saya ingin membagi kenikmatan kontol saya buat Bu Sonia” kataku santai.
”Aaaarrkkhh…. Lex… jjjaaanganan sssaaakiiitt….” erang Bu Sonia pada saat kontolku mulai masuk ke dalam memeknya.

Namun aku tidak langsung dengan cepat menarik kembali karena Bu Sonia baru pertama kali, maka aku diamkan sebentar di dalam agar kontolku juga bisa merasakan pijitan-pijitan kecil yang terjadi di dalam liang keperawanan Bu Sonia.

Selama 3 menitan aku diamkan kontolku di dalam memeknya sambil kujilati lehernya yang putih jenjang, wangi parfumnya yang sudah bercampur dengan keringatnya membuatku makin terangsang dan membuatku semakin bergairah menjilati lehernya. Tak puas menciumi dan menjilati lehernya, kuangkat kedua tangannya ke atas lalu dengan sangat bernafsunya kuciumi dan kujilati ketiaknya yang mulus dengan bulu-bulu ketiaknya yang sudah dicukur bersih itu. Kurasakan oleh hidungku aroma ketiak wanita dewasa yang sangat khas dan itu semakin mempertinggi nafsuku. Meskipun dari sisi matanya berlinang air mata karena kehilangan mahkotanya, namun Bu Sonia akhirnya dapat menahannya dan mulai merasa suatu sensasi kenikmatan yang belum pernah ia dapatkan sebelumnya.

”Gimana Bu… masih sakit memeknya…” kataku yang sedari tadi mengeluarkan kata-kata jorok yang kuyakini terkadang dapat memancing birahi Bu Sonia.
”Ssssstt… sssstt…” bukanlah jawaban yang kudengar namun desahan nikmat yang dikeluarkan oleh Bu Sonia.

Tanpa mau membuat Bu Sonia menunggu lama-lama lalu aku tarik perlahan kontolku dan kemudian kudorong kembali ke dalam memeknya, demikian berulang ulang hingga menimbulkan suara-suara khas dimana cairan kewanitaan bertemu dengan cairan laki-laki. Setiap kali kudorong kembali kontolku ke dalam memeknya, maka desahan Bu Sonia pun semakin kencang bersamaan dengan genggaman tangannya yang memegang pantatku, seperti hendak membantu menekan lebih kencang lagi.

”Gimana Bu Sonia… enakkan kontol saya ini… jawab…” tanyaku sambil semakin gencar menyerang lubang kawinnya dengan kontolku hingga susunya bergerak-gerak seakan kegirangan seiringan dengan sodokan kontolku.
”Ehhhmmmm… nnnaak… ennnakk…” jawabnya bersamaan dengan desahan nikmatnya.
”Sekarang bilang kalau Bu Sonia suka banget dientot sama kontol saya…” kataku.
”Aaaahh… please… please… fuck me more… setubuhi saya lebih keras Lex… saya ssukka banget kontol kamu oooohh…” racaunya keenakan.

Karena tak tahan merasakan kenikmatan persetubuhan yang dialaminya, tanpa sadar Bu Sonia mengucek-ucek itilnya sendiri dengan nafsu yang sangat menggebu.

”Wwwwwwuuuuhhhh….. itiiiiilkkuuuu… Aleeeex itilkuu….ooohh Alexxx akuuuu tak taaaaahhaaaaan akkkkuuuu mauuuuuu keluaaaarrr….” jeritnya keras.

Hingga akhirnya kudapati sekujur tubuh Bu Sonia mulai mengejang dan kedua lengan tangannya memeluk erat pada leherku.

”Oooooooohhhhh… Aleeeeeeeeexx… akkkuuuuuuu keluaaaaarrrrr…” rintih keras Bu Sonia menggema di ruangan ketika mencapai orgasme pertamanya dalam hidupnya dengan sangat hebatnya.

Tubuhnya mengejang kedua kakinya terbujur kaku dan sesaat memejamkan matanya dan mulut mungilnya yang dihiasi lipstik merah muda itu terbuka sedikit. Terasa begitu nikmat sekali kontolku tersembur cairan kawin wanita yang masih perawan, hangatnya cairan tersebut membuatku mempercepat tempo persenggamaan ini tanpa memperdulikan tubuh Bu Sonia yang mulai kehilangan tenaga setelah dilanda kenikmatan seks yang ia terima barusan.

Denyutan kecil mulai terasa di kelenjar kantung kelaminku dan aku buru buru mencabut kontolku dari dalam memek Bu Sonia, namun tiba tiba ada tangan yang menahan pantat gue dan memaksa kontolku tetap di dalam. Ternyata Bu Sonia yang menahan dan menekan kontolku ke dalam memeknya kembali. Dan..

”Croooot… crooot….”

Hingga tetesan terakhir tak tersisa kumuncratkan pejuku dengan derasnya di dalam memeknya, lalu aku merebahkan badanku tepat di samping tubuh Bu Sonia sambil tetap susunya.

Seperti manusia yang sudah kemasukan setan Bu Sonia kembali bangkit dan meraih batang kontolku, kembali berusaha membangkitkan kembali libidoku yang baru saja padam. Di kocok-kocoknya batang kontol berulang-ulang, dijilatinya kepala kontolku yang masih terasa ngilu. Dari kepala kontol hingga anusku dijilati oleh Bu Sonia dengan penuh birahi sehingga peju yang tersisa bersih dia telan.

Kembali lagi kontol dikulum dan sekarang mungkin lebih gencar dari sebelumnya. Aku hanya tidur telentang sambil mengumpulkan tenagaku dulu, kupegang kepalanya dengan kedua tanganku dan kutekan kontolku hingga terasa masuk ke dalam tenggorokannya, namun wanita itu malah menikmatinya meski terkadang Bu Sonia merasa kesusahan bernafas.

Hampir 10 menit Bu Sonia menggarap kontolku dengan sangat buas. Layaknya binatang yang dikurung bertahun-tahun dan melahap apapun demi memuaskan rasa laparnya yang terbenam selama ini.

”Aaaaahhh… saya mau keluar Bu… oooohh…..” erangku hingga mungkin sama dengan teriakan.

Namun Bu Sonia bukan memperlambat kemutannya tapi mempercepatkan gerakkannya sambil menghisap lubang kencingku. Pejuku keluar dan memuncrat tepat di dalam mulutnya. Sungguh-sungguh Bu Sonia menikmati sensasi seks ini meskipun kejadiaan ini bukan keinginannya namun sesungguhnya telah lama Bu Sonia mendambakan kenikmatan seks dengan laki-laki dan bukan hanya berimajinasi saja.

Aku kembali merebahkan tubuhku setelah tenagaku terkuras kembali. Sayup-sayup kudengar suara shower kamar mandi menyala, mungkin Bu Sonia ingin menyegarkan badannya dulu setelah pertempuran yang sangat dahsyat ini. Lalu aku mencoba tidur sebentar untuk memejamkan mataku.

Sekitar 30 menit kemudian aku merasa perutku lapar dan aku mencoba memakai baju dan turun ke lantai dasar menuju dapur ruko tempat kerjaku. Ketika sampai di dapur, kuliat Bu Sonia dengan masih bertelanjang bulat membuatkan makanan buatku. Kemudian nafsuku kembali membara lagi setelah melihat sosok wanita yang bertubuh sintal berisi tanpa sehelai benangpun berdiri dihadapanku. Langsung kembali kusetubuhi Bu Sonia di dalam dapur, tidak perduli tempat langsung kembali kugaruk memeknya.

Sekarang hubunganku dan Bu Sonia bukanlah antara boss dan karyawan namun sekarang aku menjalin hubungan dengan dia. Segala kebutuhan ditanggung oleh Bu Sonia semua termasuk dalam hal seks. Kapan saja kalau aku mau Bu Sonia selalu tidak pernah menolak untuk kusetubuhi, malah terkadang disaat aku lagi sibuk menghitung pendapatan perhari, Bu Sonia tanpa menanyakan kepadaku dia langsung mengambil posisi jongkok di bawah meja kerjaku dan mulai melakukan aktivitasnya menyetubuhi kontolku hingga keluar.

read more...